Breaking News:

Internasional

Suriah Menjadi Negara Narkoba, Hizbullah Bangun Pabrik Obat-obatang Terlarang di Aleppo

Suriah yang masih dilanda perang berkepanjangan telah berubah menjadi negara narkoba. Kelompok kuat militan Syiah Hizbullah Lebanon di Suriah menjadi

Editor: M Nur Pakar
AP/SANA
Kemasan pil Captagon ditemukan di sebuah wilayah dekat Damaskus, Suriah pada Selasa (30/11/2021). 

SERAMBINEWS.COM, AMMAN - Suriah yang masih dilanda perang berkepanjangan telah berubah menjadi negara narkoba.

Kelompok kuat militan Syiah Hizbullah Lebanon di Suriah menjadi pendukung narkoba.

Sehingga, perluasan operasi perdagangan narkoba menjadi alasan utama negara yang dilanda perang itu menjadi negara narkotika.

Dimana, telah terjadi peningkatan penyelundupan narkoba ke Jordania, negara-negara Teluk dan Eropa.

Dalam sambutannya kepada Arab News, Fayez Dweiri, pensiunan mayor jenderal dan analis militer mengatakan Hizbullah menggunakan perdagangan narkotika untuk mengamankan pendanaan setelah sanksi AS terhadap Iran.

Baca juga: Australia Masukkan Hizbullah Lebanon Sebagai Organisasi Teroris

“Ada industri obat-obatan terlarang yang didirikan untuk Hizbullah di Dahieh Al-Janubiya Beirut di kubu Syiah Baalbek," ujarnya.

"Hizbullah telah merelokasi beberapa pabrik obat terlarang ke Aleppo dan wilayah lain yang dikuasai pemerintah Suriah,” tambahnya.

Dweiri mengatakan Hizbullah selalu menggunakan jaringan pencucian uang dan perdagangan narkoba untuk membiayai persenjataan dan operasi militernya.

Selain untuk mendanai layanan sosial bagi konstituennya.

"Sanksi AS terhadap Iran telah memukul Hizbullah dengan keras, mewajibkannya untuk mencari sumber pendapatan lain," katanya.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved