Breaking News:

Luar Negeri

Geger Penemuan Jasad Bayi di Penjara Meksiko, Digunakan Gembong Narkoba untuk Selundupkan Narkotika

Penjara itu dikenal overkapasitas dan diduga dikuasai napi yang bekerja sama dengan pejabat korup.

Editor: Faisal Zamzami
TribunWow.com/Rusintha Mahayu
Ilustrasi Pembunuhan Bayi 

SERAMBINEWS.COM, MEKSIKO -  Kota Puebla, Meksiko digegerkan penemuan mayat bayi di penjara dua pekan lalu.

Jasad bayi tiga bulan itu diduga digunakan kartel untuk menyelundupkan narkoba ke penjara.

Insiden ini terjadi di penjara San Miguel, Puebla.

Penjara itu dikenal overkapasitas dan diduga dikuasai napi yang bekerja sama dengan pejabat korup.

Reinserta, organisasi non-profit yang berfokus pada perlindungan anak-anak dari kekerasan, menduga itu adalah ulah kartel sebagai modus penyelundupan narkoba.

Reinserta pun mendesak pemerintah melakukan penyelidikan secara transparan.

Penemuan bayi tersebut kembali mengemukakan isu penjara yang menjadi pusat aktivitas kriminal di Meksiko.

Penjara yang dikelola pemerintah, termasuk di San Miguel, diduga kuat “dikelola sendiri” oleh para napi.

Dugaan itu diperkuat dengan sederet sipir dan pejabat lapas yang terbukti korupsi atau menerima suap.

 
Gubernur Puebla Miguel Barbosa Huerta pun berjanji akan menuntaskan kasus serta menyebut “banyak hal buruk akan diungkap secara tuntas.”

Pada 23 Januari 2022, misteri penemuan bayi itu mulai menemui titik terang.

Identitas korban sudah diketahui dan otoritas mengaku telah mengidentifikasi pelaku.

Baca juga: Seorang Jurnalis Meksiko Sempat Minta Perlindungan dari Presiden, Akhirnya Tewas Ditembak

Kronologi

Pada 10 Januari 2022, seorang tahanan di penjara San Miguel sedang mengais-ngais botol di tempat sampah.

Halaman
123
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved