Breaking News:

Otomotif

Toyota Antisipasi Kelangkaan Baterai Mobil Listrik, Kasus Chip Semikonduktor Jadi Pelajaran

Toyota Indonesia mulai mengantisipasi jika terjadi kelangkaan baterai mobil listrik. Toyota mengambil pelajaran dari kelangkaan chip semikondutor

Editor: M Nur Pakar
assemblymag.com
Ilustrasi baterai mobil listrik Nissan Leaf 

SERAMBINEWS.COM, JAKARTA - Toyota Indonesia mulai mengantisipasi jika terjadi kelangkaan baterai mobil listrik.

Toyota mengambil pelajaran dari kelangkaan chip semikondutor selama Covid-19 dan perang Ukraina.

Toyota Indonesia telah memiliki rencana memproduksi mobil hybrid di Indonesia dalam waktu dekat ini.
Masih belum diketahui seperti apa produknya, namun diduga mobil tersebut adalah Innova Hybrid.

Nantinya, produksi akan dilakukan di pabrik Toyota Motor Manufacturing Indonesia (TMMIN) yang berada di Karawang.

Bahkan line produksi khusus mobil hybrid sudah dibuat di sana sambil mempersiapkan Sumber Daya Manusia (SDM).

Untuk memproduksi mobil hybrid, salah satu komponen penting yang ada adalah baterai.

Baca juga: Mobil Listrik Jadi Calon Kendaraan Masa Depan, Baterai Tidak Terbuang Jadi Limbah

Baterai di mobil hybrid punya banyak peran, salah satunya sebagai penyimpan listrik yang bisa digunakan saat mobil bergerak.

Bob Azam, Direktur Corporate Affairs PT TMMIN mengatakan, nantinya baterai untuk mobil hybrid yang diproduksi di Indonesia masih didatangkan dari Jepang.

"Di sini (Karawang) masih belum produksi baterai, jadi kita pasang baterainya saja," ujarnya.

"Rencananya baterai ambil dari Jepang, di sini tinggal rakit," ucap Bob di Karawang beberapa waktu lalu.

Bob menambahkan, di masa depan, baterai untuk mobil hybrid ini sebisa mungkin datang dari berbagai sumber (multi sourcing).

"Jadi pabrik tidak hanya mengandalkan satu pabrik, antisipasi adanya lock down seperti saat pandemi akhir-akhir ini," ujarnya.

Baca juga: Toyota Indonesia Pilih Tidak Produksi Baterai Mobil Listrik, Bisa Didapat Dari Mana-Mana

"Pelajaran dari Covid-19 ini suplai, mobil listrik ini persoalannya di bagian suplai (komponen)," katanya.

"Semikonduktor aja pelajaran bagi kita, apalagi mobil listrik komponennya lebih banyak lagi," ucapnya.

Bob menjelaskan, untuk mobil konvensional, mungkin ada lebih dari 50 negara yang bisa menjadi suplier.

Namun berbeda kasusnya untuk mobil listrik, di mana tidak lebih dari 10 negara yang menyuplai.

"Saya yakin di Asia Timur itu akan jadi pusat pegembangan baterai dunia, Jepang, Korea, Thailand, Indonesia," kata Bob.(*)

Baca juga: Mobil Listrik Terjangkau Menjadi Tantangan Tersendiri Bagi Pabrikan Mobil di Indonesia

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Produksi Mobil Hybrid, TMMIN Berharap Banyak Negara Jadi Produsen Baterai"

Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved