Breaking News:

Eks Bupati Buton Diturunkan dari Pesawat Gegara Bercanda Bawa Bom, Begini Penjelasan Pihak Maskapai

Mantan Bupati Buton Selatan (Busel) La Ode Arusani batal berangkat usai diturunkan dari pesawat pada Selasa (14/6/2022).

Editor: Faisal Zamzami
Istimewa
Mantan Bupati Buton Selatan La Ode Arusani yang memegang koper, sedang berkomunikasi dengan pihak otoritas Bandara Betoambari, Kota Baubau, Sulawesi Tenggara (Sultra). 

SERAMBINEWS.COM, BUTON - Mantan Bupati Buton Selatan (Busel) La Ode Arusani batal berangkat usai diturunkan dari pesawat pada Selasa (14/6/2022).

La Ode Arusani terpaksa diturunkan dari pesawat di Bandara Betoambari, Kota Baubau, Provinsi Sulawesi Tenggara (Sultra), gegara bercanda bawa bom di pesawat.

Kasus itu dibenarkan  oleh Kepala Subseksi Teknis, Operasional, Keamanan dan Pelayanan Darurat UPBU Betoambari Baubau, La Rano.

La Rano mengatakan saat itu penumpang atas nama La Ode Arusani di dalam pesawat sedang bercanda dengan temannya mengucapkan sabun bom.

"Sekira pukul 09.10 Wita, penumpang Wings Air atas nama La Ode Arusani saat di atas pesawat senda gurau dengan teman mengungkapkan sabun bom," kata dia saat dikonfirmasi TribunnewsSultra.com, Selasa (14/6/2022)

"Iya, pramugari tidak terima sehingga diturunkan dari pesawat," ujarnya menambahkan.

Rencananya mantan Bupati Busel ini akan melakukan penerbangan dari Bandara Betoambari Kota Baubau menuju Bandara Sultan Hasanuddin Makassar.

Baca juga: Ribuan Masyarakat Nonton Formula E, Polisi Kerahkan Anjing Pelacak Antisipasi Bom

Baca juga: Tangkap Ikan Pakai Bom, Delapan Nelayan Sibolga Diringkus di Simeulue

Penjelasan Maskapai

Maskapai penerbangan Wings Air memberikan penjelasan soal mantan Bupati Buton Selatan, La Ode Arusani diturunkan dari pesawat karena bercanda bawa bom.

Corporate Communications Strategic of Wings Air, Danang Mandala Prihantoro mengatakan, pihaknya sudah menjalankan dengan baik standar operasional prosedur (SOP) mengutamakan aspek keselamatan dan keamanan (safety first).

Ia menjelaskan awalnya saat penumpang masuk ke kabin pesawat (boarding) penerbangan IW-1307 terdapat satu penumpang menyampaikan jika terdapat bom pada barang bawaannya.

Kemudian pramugari mendengar hal tersebut saat akan mengonfirmasi untuk izin memindahkan tas pada kompartemen bagasi yang masih kosong.

"Mendengar hal itu, pramugari yang bertugas kemudian koordinasi bersama pilot dan petugas keamanan atau avsec (Aviation Security)," jelasnya.

Berdasarkan interogasi awal, kata Danang, Mandala Prihantoro penumpang mengaku hanya bercanda soal bom dalam tasnya.

Halaman
12
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved