Breaking News:

Luar Negeri

Korea Utara Tembakkan 2 Rudal Jelajah ke Arah Lepas Pantai

“Otoritas militer AS dan Korea Selatan sedang menganalisis spesifikasi terperinci seperti jarak penerbangan,” kata seorang pejabat kementerian

Editor: Faisal Zamzami
Twitter
Korea Utara telah menembakkan dua rudal jelajah ke laut, menurut pejabat Korea Selatan, dalam uji coba senjata pertama Pyongyang sejak awal bulan lalu saat Amerika Serikat (AS) dan Korea Selatan bersiap menggelar latihan gabungan. 

SERAMBINEWS.COM - Korea Utara telah menembakkan dua rudal jelajah ke laut, menurut pejabat Korea Selatan, dalam uji coba senjata pertama Pyongyang sejak awal bulan lalu.

"Pagi ini, kami mendeteksi bahwa Korea Utara menembakkan dua rudal jelajah ke Laut Barat dari Onchon, provinsi Pyongan Selatan," kata seorang pejabat militer yang tidak disebutkan namanya kepada kantor berita Yonhap, Rabu (17/8/2022).

Dilansir Al Jazeera, uji coba senjata terakhir terjadi pada 10 Juli, ketika Korea Utara menembakkan apa yang tampak seperti beberapa peluncur roket. 

Ini terakhir menguji rudal jelajah pada Januari.

“Otoritas militer AS dan Korea Selatan sedang menganalisis spesifikasi terperinci seperti jarak penerbangan,” kata seorang pejabat kementerian pertahanan kepada kantor berita AFP.

Dikutip Reuters, peluncuran itu dilakukan sehari setelah Korea Selatan dan Amerika Serikat memulai latihan bersama awal empat hari dalam persiapan untuk pelatihan lapangan langsung yang telah lama ditangguhkan yang dikenal sebagai Ulchi Freedom Shield, yang berlangsung dari 22 Agustus hingga 1 September.

Latihan tersebut membuat marah Pyongyang yang melihat mereka sebagai latihan untuk invasi.

Baca juga: VIDEO Rusia Tembakkan Rudal Jarak Jauh Dari Laut 300 Prajurit Brigade Mekanik Ukraina Gugur

Hari ke-100 Presiden Yoon Suk Yeol menjabat

Rabu juga menandai 100 hari menjabat untuk Presiden Korea Selatan Yoon Suk-yeol yang tidak menyebutkan peluncuran saat ia mengadakan konferensi pers di Seoul.

Yoon malah menekankan kesediaannya untuk memberikan bantuan ekonomi bertahap ke Korea Utara jika Korea Utara mengakhiri pengembangan senjata nuklir dan memulai denuklirisasi.

“Setiap dialog antara para pemimpin Selatan dan Utara, atau negosiasi antara pejabat tingkat kerja, tidak boleh menjadi pertunjukan politik, tetapi harus berkontribusi untuk membangun perdamaian substantif di semenanjung Korea dan di Asia Timur Laut,” katanya.

Serangkaian uji coba rudal

Dikutip CNN, Korea Utara telah melakukan serangkaian uji coba rudal baru-baru ini, dengan hari Rabu menandai peluncuran ke-18 tahun ini, menurut hitungan CNN.

Pyongyang telah melakukan gelombang uji coba senjata yang belum pernah terjadi sebelumnya, termasuk rudal balistik antarbenua (ICBM) yang dilarang, tahun ini meskipun ada sanksi internasional yang keras yang dijatuhkan atas program senjatanya.


Pembatasan itu tidak berlaku untuk rudal jelajah, tetapi ada spekulasi bahwa Pyongyang sedang bersiap untuk menguji senjata nuklir untuk pertama kalinya sejak 2017.

Peluncuran rudal terakhir dilakukan pada 5 Juni, dengan delapan rudal balistik jarak pendek -- yang ditanggapi oleh Korea Selatan dan AS dengan menembakkan delapan rudal lagi ke perairan lepas pantai timur Semenanjung Korea.

Pada akhir bulan lalu, pemimpin Korea Utara Kim Jong Un mengatakan negara itu “ siap untuk memobilisasi ” penangkal nuklirnya.

Baca juga: Diam-diam Cristiano Soroti Pemberitaan Tentang Dirinya, Cuma 5 Berita Benar dari 100 yang Beredar

Baca juga: Pria Bersenjata Penyandera Bank Lebanon Dibebaskan, Dipuji Sebagai Pahlawan

Baca juga: Tentara Mesir Bunuh Pemimpin ISIS di Sinai Asal Palestina, Dalang Pembantaian Masjid 2017

Tribunnews.com: Korea Utara Tembakkan 2 Rudal Jelajah ke Arah Lepas Pantai saat AS-Seoul Bersiap Latihan Gabungan

  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved