Breaking News:

Berita Malaysia

3 Rumah Warga Aceh di Malaysia Terbakar, Diduga Korsleting Listrik, Kerugian Ditaksir Rp 1,6 Miliar

Sebanyak 2 mobil dan 10 personel pemadam kebakaran dikerahkan untuk memadamkan api. Tidak ada korban jiwa dalam kejadian tersebut, kerugian Rp 1,6 M.

Penulis: Agus Ramadhan | Editor: Muhammad Hadi
FOR SERAMBINEWS.COM
Presiden Persatuan Melayu Berketurunan Acheh Malaysia (Permebam), Datuk Mansyur Bin Usman meninjau lokasi kebakaran tiga rumah warga Aceh di Kampung Rantau Panjang, Klang, Selangor, Malaysia pada Rabu (28/9/2022). 

Kemudian orang tersebut menyadari ada asap pekat yang keluar dari salah satu sudut rumah korban.

Dia kemudian berteriak membangunkan keluarganya dan keluar minta tolong.

Datuk Mansyur mengatakan, saat ini petugas pemadam kebakaran masih menyelidiki penyebab kebakaran.

“Saat ini sebagain korban tinggal di Meunasah Al Asyi, dan ada yang mengungsi ke rumah saudaranya,” ujar pria kelahiran Simpang Mulieng, Aceh Utara ini.

Ia mengatakan, tidak ada harta benda yang berhasil di selamatkan, termasuk dokumen-dokumen penting.

Datuk Mansyur mengungkapkan, pihaknya telah mengumpulkan bantuan tanggap bencana untuk diserahkan kepada korban kebakaran.

“Alhamdulillah dana yang sudah terkumpul saat ini 12.000 Ringgit,” ucapnya.

Dana tersebut, kata dia, bersumber dari warga Aceh yang berada di Malaysia.

Baca juga: Lokasi Kebakaran tidak Dapat Dijangkau Damkar, Petugas Padamkan Api dengan Cara Dipukul

Shalat Ghaib untuk Abu Tumin

Presiden Persatuan Melayu Berketurunan Acheh Malaysia (Permebam), Datuk Mansyur Bin Usman bersama Tgk Bukhari bin Ibrahim (Ketua Sosialiasi Ummah Bansigom Aceh), Azhar (Tim Permebam), Tgk Muhammad Diah Ibrahim (Ketua Masyarakat Aceh Klang Selatan), dan Saaduddin M Yusuf (Ketua Masyarakat Klang Utara) usai meninjau lokasi kebakaran, menggelar shalat Ghaib untuk Abu Tumin di Meunasah Al Asyi.

Haji Muhammad Amin atau yang akrab dipanggil dengan Abu Tumin, wafat pada Selasa, 27 September 2022 pukul 15.45 WIB di Rumah Sakit Fauziah Bireuen.

Ulama besar ini wafat pada saat umur beliau genap 90 tahun, 1 bulan, dan 10 hari.

Kepergian Abu Tumin membuat seluruh masyarakat Aceh termasuk warga Aceh yang berada di Malaysia berduka.

Shalat ghaib untuk Abu Tumin digelar di setelah dilaksanakannya shalat zuhur yang diimami oleh Imam Meunasah Al-Asyi, Tgk Amri bin Abdullah dari Awe Getah, Matang Geulempang Dua, Bireuen.

Baca juga: Lokasi Kebakaran Hutan di Aceh Jaya Sulit Diakses, BPBK Pantau Agar Api tidak Mendekati Pemukiman

Halaman
123
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved