Breaking News:

Ferdy Sambo Diadili

Cerita AKBP Acay Selamat dari Skenario Sambo Lenyapkan Bukti CCTV Pembunuhan Brigadir J

Acay memang tidak sepenuhnya lolos dari imbas kasus ini. Hanya saja, hukuman yang dia tanggung lebih ringan karena tak ikut terseret ke penjara.

Editor: Ansari Hasyim
SERAMBINEWS.COM/ surya.co.id
AKBP Ari Cahya Nugraha lolos dari jerat pidana kasus Ferdy Sambo karena hal ini. Ternyata dia adalah tim CCTV Kasus KM 50. Foto kiri: Kombes Agus Nurpatria. 

SERAMBINEWS.COM - Salah satu anak buah Ferdy Sambo yang selamat dari kasus perintangan penyidikan pembunuhan berencana Brigadir Joshua adalah AKBP Ari Cahya Nugraha alias Acay.

Acay memang tidak sepenuhnya lolos dari imbas kasus ini. Hanya saja, hukuman yang dia tanggung lebih ringan karena tak ikut terseret ke penjara.

Sejauh ini, Acay hanya dicopot dari jabatannya sebagai Kanit I Subdit III Direktorat Tindak Pidana Umum (Dittipidum) Badan Reserse Kriminal (Bareskrim) Polri. Dia juga dimutasi ke Pelayanan Markas (Yanma) Polri.

Diperintah angkat jenazah

AKBP Acay menjadi salah satu personel Polri yang dihubungi Ferdy Sambo sesaat setelah penembakan Yosua, Jumat (8/7/2022) sore. Saat itu, Sambo meminta Acay datang ke rumah dinasnya tanpa mengatakan kepentingannya.

Acay yang sedang berada di kantornya di Bareskrim Polri, Jakarta, langsung menyatakan kesanggupannya.

Dia lantas bertolak ke rumah dinas Sambo bersama AKP Irfan Widyanto yang saat itu menjabat sebagai Kasubnit di Dittipidum Bareskrim Polri, bawahan langsung Acay.

Keduanya tiba di rumah dinas Sambo sekitar pukul 18.30 WIB. Namun, Acay tak langsung menghampiri mantan Kepala Divisi Profesi dan Pengamanan (Kadiv Propam) itu.

Sebab, dia melihat Sambo sedang merokok dan wajahnya memerah seperti sedang marah. Acay membiarkan Sambo menghabiskan rokoknya.

Setelah itu, barulah dia berani menghampiri Sambo dan bertanya maksud dari panggilannya. Eks Jenderal bintang dua Polri itu lantas mengajak Acay masuk ke dalam rumah.

Sesampainya di dapur, Acay melihat jasad seseorang tergeletak di bawah tangga. Sambo menerangkan bahwa itu merupakan jasad Yosua yang telah melecehkan istrinya, Putri Candrawathi.

"Kurang ajar dia sudah melecehkan Ibu (Putri Candrawathi)," kata Sambo seperti diungkap Acay saat memberikan keterangan sebagai saksi dalam sidang obstruction of justice dengan terdakwa AKP Irfan Widyanto di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan (PN Jaksel), Rabu (26/10/2022).

Tak lama, ambulans datang ke rumah dinas Sambo. Namun, ternyata, petugas ambulans yang datang hanya satu orang.

Sambo lantas meminta Acay untuk membantu mengangkat jenazah Yosua untuk dimasukkan ke mobil ambulans.

Halaman
1234
Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved