Breaking News:

Pencegahan Stunting

Jaga Pola Asupan Bergizi untuk Hindari Anak dari Stunting

Anak-anak yang mengalami stunting umumnya karena sang ibu tidak memperhatikan makanan sehat dan asupan bergizi selama masa kehamilan.

freepik
ilustrasi seorang anak mengenakan kostum superman - Cegah Stunting dengan Fokus pada 3 Kelompok 

SERAMBINEWS.COM, BANDA ACEH - Anak-anak yang mengalami stunting umumnya karena sang ibu tidak memperhatikan makanan sehat dan asupan bergizi selama masa kehamilan.

Kondisi inilah yang kemudian menyebabkan sang anak menjadi stunting.

Kabid Kesmas Dinkes Aceh, dr Sulasmi, MSHM, menjelaskan, selain pemberian tablet Fe atau zat besi juga diberikan makanan tambahan untuk ibu hamil.

Sebab ibu hamil tidak boleh kurang gizi karena akan menyebabkan anaknya stunting.

"Ada namanya pemberian makanan tambahan. Kemudian supaya anak kita nggak stunting, maka datanglah ke Posyandu, diukurlah berapa berat badannya, tinggi badannya, panjang badannya," ujarnya.

Sulasmi menyampaikan, sang ibu wajib membawa balitanya ke Posyandu untuk diukur dan ditimbang berat badan hingga panjang sang anak.

Baca juga: Kenali Stunting Sejak Dini dan Cara Mencegahnya

Selain itu pemberian Air Susu Ibu (ASI) juga wajib diberikan selama enam bulan.

"Berikan ASI saja sampai enam bulan dan nggak boleh kasih makanan lain. Setelah enam bulan baru boleh kasih buah pisang," katanya.

Pemberian makanan tambahan ini, kata dia, meliputi protein hewani bagi baduta (bayi dua tahun), seperti ikan, daging ayam, dan hati.

Menurutnya, di Aceh potensi ikan melimpah, namun kadang-kadang tidak diberikan untuk anaknya.

"Perlu diketahui anak stunting itu tidak sakit, cuma tinggi badannya nggak pas. Itu harus cepat ditangani, jangan tenang-tenang aja anak umur dua tahun masih digendong sama ibunya," ungkapnya.

Sementara itu, Nutrition Officer UNICEF Perwakilan Aceh, dr Natasya Phebe menjelaskan bahwa pemberian tablet Fe dan makanan tambahan untuk asupan gizi pada remaja putri juga sebagai investasi kepada masa depan.

"Dalam artian remaja putri ini sedang kita persiapkan menjadi seorang calon ibu yang sehat yang akan melahirkan bayi-bayi yang tidak stunting, tidak lahir dengan berat badan rendah," kata Natasya, Jumat (4/11/2022).

Menurutnya, program pencegahan anemia pada remaja putri dinilai langkah berinvestasi untuk jangka panjang, karena mencegah stunting artinya mencegah generasi yang lahir menjadi generasi yang berkualitas.

Ia menuturkan, salah satu cara mencegah lahirnya anak stunting wajib dimulai dari hulu, yaitu mengedukasi remaja putri yang bakal menjadi calon ibu masa depan.

Mereka diedukasi untuk mau mengkonsumsi tablet tambah darah satu minggu satu tablet sepanjang tahun.

"Ini harus kita cegah karena remaja putri harus mempersiapkan dirinya untuk menjadi calon ibu di masa yang akan datang. Sehingga bisa menjadi calon ibu yang sehat dan tidak melahirkan anak stunting," ujarnya.(*)

Artikel ini kerjasama antara Serambinews.com dan Dinas Kesehatan Aceh

  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved