Breaking News:

Korban Gempa Cianjur

Warga Korban Gempa Cianjur Makan Wortel Busuk, Ada Logistik yang Dijarah

Selain bantuan makanan, warga di pengungsian juga berharap mendapatkan bantuan obat-obatan, selimut, dan tenda.

Dok warga
Sejumlah bangunan baik rumah warga maupun pertokoan runtuh akibat gempa dengan magnitudo 5,6 di berpusat di Cianjur, Jawa Barat, pada hari ini Senin (21/11/2022), tepatnya pukul 13.21 WIB 

SERAMBINEWS.COM, JAKARTA - Kesedihan masih melanda pengungsi korban gempa di Kabupaten Cianjur, Jawa Barat.

Seminggu setelah gempa, kisah pilu di pengungsian pun terdengar seperti yang ditemukan di Desa Mekarsari, Kecamatan Cianjur, Jawa Barat. Sejumlah ibu rumah tangga terlihat sedang membersihkan wortel busuk untuk dijadikan bahan makanan, Sabtu (26/11/2022).

"Ini yang ada saja dimanfaatkan, kan masih panjang waktunya," kata Heni, seorang warga.


Meski telah mendapatkan bantuan logistik, tapi bantuan tersebut masih terbatas karena jumlah pengungsi mencapai 200 orang. Proses pengajuan bantuan juga dinilai terlalu lama.

"Lapor ke RT, ke desa, terus ke kecamatan, prosesnya lama. Sudah dikasih, cuma sedikit," sahut Sinta, pengungsi lain.

Selain berharap mendapatkan bantuan logistik makanan, warga di pengungsian juga berharap mendapatkan obat-obatan, selimut, dan tenda. "Pengungsi sudah mulai mengeluhkan sakit, terlebih anak-anak, batuk-batuk, demam," ujar Heni menimpali.

Sementara itu seorang pengungsi posko tenda darurat, Halimah (115), meninggal dunia karena sakit komplikasi yang dideritanya, Jumat (25/11) sekitar pukul 12.00 WIB.

Sempat beredar di media sosial jika Halimah warga Kampung Ciremis Wetan RT 02/04, Desa Ciwalen, Kecamatan Warungkondang, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat meninggal karena kelaparan.

Namun hal tersebut dibantah pihak keluarga dan ketua RW. Keluarga menyebut bahwa Halimah sudah sakit selama empat tahun sebelumnya.

Ditemui di tenda posko darurat, Iis Khodijah (30), mengatakan bahwa ibu neneknya tersebut sebelumnya sudah disuapin makan. "Banyak saksinya di sini, nenek saya yang suapin makannya juga, jadi berita soal kelaparan itu tidak benar," ujar Iis.

Iis mengatakan, sebelumnya ibu dari neneknya tersebut menderita penyakit gula atau diabetes. Empat tahun lalu terjatuh dan kakinya patah.

Sejak saat itu Halimah hanya terbaring lemah dalam perawatan keluarga.

"Kakinya patah karena terjatuh, lalu ada penyakit gula juga, jadi terus terbaring sebelumnya di rumah dan kemarin di sini di tenda pojok sana meninggalnya," ujar Iis sambil menunjuk sudut tenda darurat.

Iis mengatakan, ibu dari neneknya tersebut sempat mengeluhkan suhu di dalam tenda yang panas.

Halaman
12
Sumber: Tribunnews
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved