Wawancara Eksklusif

Corona Tak Ada Hubungan dengan Kematian  

MOH INDRO CAHYONO, Pakar Virus

Pakar Virus (Virologist), drh Mohammad Indro Cahyono, melihat persoalan virus Corona di Indonesia sudah bergeser, tidak fokus pada penyakit dan virusnya, tapi sudah banyak menjadikan mainan politik. Tentu saja persoalannya jadi tidak sehat, penyakit yang sebetulnya biasa-biasa saja seolah dibikin jadi menyeramkan.

Saat dihubungi Tribunnews, Minggu (22/3/2020), Indro mengatakan, semua pihak harus meyakinkan orang bahwa Corona tidak ada hubungannya dengan kematian. Belum tentu orang yang kena Corona pasti mati, karena kenyataannya yang mati dalam skala dunia lebih sedikit. Penjelasan lengkap Indro kepada Tribunnews akan kami turunkan sebagai wawancara ekskuslif bagian kedua (habis) untuk edisi Kamis (26/3/2020) hari ini.

Selain di Cina, korban Corona di Italia  juga banyak. Kira-kira apa yang membedakan di sana angkanya lebih banyak ketimbang di sini, meski di sini angka kematian lebih banyak dari yang sembuh?

Sekarang kita mau bicara antara banyak dan sedikit. Banyaknya itu seberapa banyak, harus ada angkanya. Kita enggak bisa bilang di sana ada orang banyak lagi ngumpul, kita harus tanya banyak itu berapa. Sebanyak-banyaknya orang yang mati di Cina, kalau dibanding sama jumlah pasien yang kena ketemu 3 persen. Dan kalau kita lihat sama yang sembuh, kemarin aja ya yang sembuh lebih dari 59 persen dan berlanjut sampai sekarang. Sudah pulih semua.

Kalau kita lihat di Italia, dilihat berapa orang yang meninggal dibagi dengan jumlah yang sakit. Itu bakal ketemu sekitar dua persen. Di Indonesia persentasenya memang lebih tinggi yang meninggal dibanding yang sembuh, beda sama di Cina atau Italia. Nah, masalahnya sistem kesehatan di Cina sama di Italia sudah bagus banget. Begitu setiap orang ada yang sakit dicek ama dia, dia sudah tahu nih positif atau negatif.

Pakai PCR jadi dibawa sampelnya disogok pake cottonbud ke tenggorokan terus dibawa ke lab, dua jam jadi. Kalau penduduk di Wuhan misalnya ada 400 ribu, di sana penduduknya dicek semua. Penduduk di Italia dicek semua. Di Indonesia ada berapa yang dicek berapa? Sekarang ketemu seolah-olah korban di Indonesia lebih banyak.

Makanya yang saya lihat sekarang virus Corona bukan masalah penyakit atau virusnya. Sudah banyak yang mainan nih, mainan politik sudah ada lah. Menurut saya sudah enggak sehat kalau begitu. Jadi, penyakit yang seharusnya biasa-biasa saja jadi dibikin menyeramkan banget.

Tapi, ini kan sudah ada dasarnya yaitu statement WHO menyatakan Corona adalah pandemi global?

Kalau kita mau bicara pandemi global, sekarang kita lihat faktanya saja. Cina, Indonesia, Vietnam, Jepang, Italia, Amerika, ada virus corona. Kenyataannya global, menyebarnya pun cepat. Tapi, masalahnya berapa banyak orang yang meninggal? Yang jadi masalah utama di Indonesia kita tuh senang mainan medsos, tapi kita tidak punya kemampuan untuk melakukan cek dan ricek bahwa berita ini benar atau tidak.

Kita terlalu gampang menerima berita yang tidak benar, terus dimasukkan ke otak kita terus-menerus: corona-mati, corona-mati, padahal faktanya tidak begitu. Maksudnya corona ini menimbulkan ketakutan yang tidak berdasar, dan kita harus mulai menyingkirkan bahwa corona bukan kematian karena begitu kita menaruh handphone di bawah, lalu kemudian kita keluar rumah, kita baru sadar orang-orang enggak ada yang mati bergelimpangan di luar, pada santai semua. Ke mana yang mati yang 200-300 sampai 4 ribu itu?

Halaman
12

Berita Populer