Sabtu, 31 Januari 2015
Home » Opini

Mengintip Fenomena Perceraian di Aceh

Selasa, 8 Januari 2013 09:21 WIB

PASCATSUNAMI 2004, angka perceraian di Aceh meningkat tajam. Dari 233 kasus yang masuk ke Mahkamah Syar’iyah, misalnya, perkara gugat cerai sebanyak 158 kasus dan cerai talak 45 kasus. Faktor utama sebagian besar kasus gugat cerai adalah karena krisis moral dan tidak adanya tanggung jawab suami (Serambi, 5/9/2012). Bahkan, hasil penelusuran penulis, angka perceraian di Aceh meningkat hingga tiga kali lipat pascatsunami. Gugatan cerai sebagian besar datang dari pihak istri dengan kesalahan ada pada pihak suami, entah karena poligami liar, selisih paham dan lain-lain.

Fenomena seperti ini sebenarnya sungguh menarik, mengapa kasus perceraian banyak terkuak setelah tsunami. Apakah karena banyak perempuan yang sudah bisa hidup mandiri tanpa perlu bergantung dan berharap banyak pada suami, atau karena banyaknya pencerahan yang diperoleh perempuan melalui training, pelatihan, workshop, atau seminar ilmiah sehingga mereka menyadari betul apa yang dialaminya selama ini. Atau karena meningkatnya taraf hidup pascatsunami yang menyebabkan suami dengan mudah menyeleweng, atau karena minimnya pengetahuan agama sehingga kurang memahami esensi dari sebuah perkawinan yang telah dibina.

 Hakikat perkawinan
Hakikat dari sebuah perkawinan baik sebagaimana disebutkan dalam Alquran maupun perundang-undangan yang berlaku di Indonesia, bukan hanya sekadar akad semata yang menghalalkan sesuatu yang sebelumnya haram, akan tetapi ia adalah ikatan yang sangat kokoh (mitsaqan ghalizan) sebagaimana termaktub dalam Surah An-Nisa’ ayat 21, yang mempunyai tujuan sangat luhur. Sementara Pasal 1 UU Nomor 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan menyebutkan pula: “Perkawinan ialah ikatan lahir batin antara seorang pria dengan seorang wanita sebagai suami-isteri dengan tujuan membentuk keluarga (rumah tangga) yang bahagia dan kekal berdasarkan Ketuhanan Yang Maha Esa.”

Firman Allah swt: “Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah dia menciptakan untukmu isteri-isteri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikan-Nya diantaramu rasa kasih dan sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berfikir” (QS. Ar-Ruum: 21). Kemudian Allah juga berfirman: “Dan para wanita mempunyai hak yang seimbang dengan kewajibannya menurut cara yang ma`ruf” (QS. Al-Baqarah: 228).

Oleh karena itu antara suami dan istri memiliki kedudukan sederajat, tidak ada yang merasa superior dan inferior, maka antara satu pihak dengan yang lain harus saling menghargai dan menghormati. Dalam Perkawinan juga tertera hak dan kewajiban antara suami-isteri yang harus dijaga dan diperhatikan. Hak suami merupakan kewajiban bagi istri, sebaliknya kewajiban suami merupakan hak bagi istri.

 Kewajiban suami-istri
Adapun kewajiban suami terhadap istrinya terbagi atas kewajiban yang bersifat materi (nafkah) dan kewajiban yang tidak bersifat materi. Kewajiban nonmateri ini antara lain: Menggauli istrinya secara baik dan patut (QS. An-Nisa’: 19); Menjaga ucapan dan perbuatan jangan sampai merusak dan menyakiti perasaan sang istri; Menjaga istri dari perbuatan dosa dan maksiat atau ditimpa oleh sesuatu kesulitan dan marabahaya, dan; Mewujudkan kehidupan perkawinan yang sakinah, mawaddah, warahmah (QS. Ar-Ruum: 21).

Sedangkan kewajiban istri terhadap suaminya tidak ada yang berbentuk materi secara langsung, yakni: Menggauli suaminya secara layak sesuai dengan kodratnya; Memberikan rasa tenang dalam rumah tangga, rasa cinta dan kasih sayang kepada suaminya dalam batas-batas yang berada dalam kemampuannya; Taat dan patuh kepada suaminya selama suaminya tidak menyuruhnya untuk melakukan perbuatan maksiat; Menjaga dirinya dan menjaga harta suaminya bila suaminya sedang tidak berada di rumah; Menjauhkan dirinya dari segala perbuatan yang tidak disenangi oleh suaminya, dan; Menjauhkan dirinya dari memperlihatkan muka yang tidak enak dipandang dan suara yang tidak enak didengar.

Halaman123
Editor: bakri
KOMENTAR ANDA

TRIBUNnews.com © 2015

About Us

Help

Atas