SerambiIndonesia/

Mihrab

Masjid Labui, Kisah Tongkat Iskandar Muda

MASJID Raya Labui yang awalnya bernama Masjid Raya Po Teumeuruhom, dipercayai sebagai masjid tertua di Aceh

Masjid Labui, Kisah Tongkat Iskandar Muda
SEJUMLAH jamaah keluar dari Masjid Raya Labui, Kecamatan Pidie setelah melaksanakan shalat Jumat di masjid tersebut. Foto direkam beberapa hari lalu. 

MASJID Raya Labui yang awalnya bernama Masjid Raya Po Teumeuruhom, dipercayai sebagai masjid tertua di Aceh yang menyimpan nilai historis. Bukti sejarah itu sampai sekarang masih tetap utuh, meski sempat dilakukan modifikasi dengan tidak menghilangkan bentuk aslinya. Modifikasi dilakukan supaya warisan sejarah itu tetap awet.

Adalah tongkat kayu berukir dan mimbar (mihrab). Mimbar dibuat pengrajin yang didatangkan khusus dari Negara Cina sekitar abad 1416 M. Uniknya mimbar dengan arsitektur Cina itu kaya dengan ukiran, sampai kini masih berdiri kokoh di dalam masjid.

Mimbar tersebut masih digunakan untuk khatib saat berkhutbah pada hari Jumat. Untuk mempertahankan mimbar terus awet dan cantik, pengurus Masjid Labui melapisinya dengan cat warna emas.

Tongkatnya sendiri terbuat dari campuran emas, tembaga, dan kuningan juga digunakan khatib saat berkhutbah. Kedua bukti sejarah itu menjadi daya tarik tersendiri bagi masyarakat lokal maupun bagi turis asal Malaysia yang pernah berkunjung ke masjid yang dibangun di atas tanah seluas 7.396 m2 tersebut.

“Usia tongkat dan mimbar itu telah mencapai ratusan tahun. Tongkat tersebut hadiah Raja Aceh, Sultan Iskandar Muda,” kata Ketua Panitia Masjid Labui, Dr Tgk Munir Muhammad MAg, didampingi anggota pengurus Tgk Muhammad Abbas dan Tgk Muhammad Yusuf SAg kepada Serambi Mihrab, Selasa (28/11).

Dikisahkan kembali, bahwa tongkat tersebut milik Sultan Iskandar Muda dibawa saat singgah di Masjid Labui untuk menghimpun kekuatan perang dalam upaya mengusir penjajahan Belanda. Iskandar Muda bersama pasukannya sampai di Masjid Labui menempuh jalan darat dengan menunggangi gajah putih.

Ketika melanjutkan perjalanan, Sultan Iskandar Muda meninggalkan tongkatnya di Masjid Raya Labui. Ditinggalkan karena Masjid Raya Labui dibangun pertama kali oleh Iskandar Muda. Sehingga masjid tersebut dahulunya dengan nama Masjid Raya Po Teumeureuhom. Bukan saja masjid, tongkat pun diberinama tongkat Po Teumeureuhom.

“Tongkat itu panjangnya 1,2 meter dan berat lima kilogram dan bentuknya beruas-ruas seperti batang tebu. Tongkat itu pernah diambil Ulee Balang Bambi, kemudian diserahkan kembali kepada masjid,” ujarnya.

Menurut Bilal Masjid, Tgk Muhammad Yasin, tongkat peninggalan Raja Aceh, Iskandar Muda, masih dipercayakan sebagian warga untuk menjadi obat. Sehingga sebagian warga datang mengambil air tongkat tersebut. Pihak panitia tidak memungut biaya, tapi warga tetap memberikan dalam bentuh sedekah dengan memasukkannya sendiri dalam celengan masjid.

“Tongkat itu sempat dicuri karena dipikir emas, lantaran tongkat itu berwarna kuning. Tapi, akhirnya dibawa pulang kembali ke masjid,” jelasnya.

Halaman
123
Editor: bakri
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help