Warga Curhat Ada Remaja Berpacaran di Pinggir Laut Uleelheu Pagi Ramadhan, Begini Tanggapan Pemko

Tulisan tersebut memuat tentang kegelisahan warga yang melihat pelanggaran syariat oleh pasangan muda-mudi, di kawasan pantai Uleelheu, Banda Aceh.

Warga Curhat Ada Remaja Berpacaran di Pinggir Laut Uleelheu Pagi Ramadhan, Begini Tanggapan Pemko
SERAMBINEWS.COM/NURUL HAYATI
Sunset di Pelabuhan Ulee Lheu 

SERAMBINEWS.COM, BANDA ACEH - Sebuah tulisan berjudul “Curhat terbuka untuk pak walikota” beredar di media sosial dan fasilitas berbagi pesan, Ahad (10/6/2018).

Namun tak diketahui pasti siapa yang menulis curahan hati (curhat) tersebut.

Karena, seperti yang beredar di sebuah grup Whatsapp, pada bagian paling bawah tulisan itu hanya bertulis “By: Bunda Jutek”.

Tulisan tersebut memuat tentang kegelisahan warga yang melihat pelanggaran syariat oleh pasangan muda-mudi, di kawasan pantai Uleelheu, Banda Aceh.

Mirisnya, tindakan yang disebut melibatkan para remaja itu terjadi di Bulan Suci Ramadhan.

“Saya mau curhat dikit pak, pagi ini saya keluar subuh-subuh dari rumah untuk mengejar sunrise di dermaga pelabuhan baru ulelhe. Tapi keindahan sunrisenya rusak selain karena mendung, juga karena tingkah para remaja yang berpacaran pada bulan ramadhan di pinggir laut. Remaja berkeliaran berpasangan tanpa menutup aurat bahkan ada yg berani merokok di pinggir jalan,” si penulis memulai curhatannya.

(Baca: Gajah Jinak Bunta Mati Dibunuh, BKSDA Janjikan Hadiah Rp 10 Juta Bagi yang Berhasil Ungkap Pelaku)

(Baca: Insiden Kekerasan terhadap Pengemudi Taksi Online di Bandara SIM, Ini Kata Haji Uma)

“Saat sepasang remaja mau berciuman, saya teriak, karena saya tak mau menjadi selemah-lemah iman yg hanya bisa membenci di dalam hati. Saya teriak " ya Allah lemparkanlah mereka ke laut", mereka kaget dan saya di tatap dgn pandangan aneh, di anggap orang gila kali. Tapi kalau bapak yang teriak pasti beda,” lanjut dia.

Si penulis surat pun meminta kepada Wali Kota Banda Aceh untuk datang ke kawasan pantai Uleelheu pada suatu subuh, dengan membawa serta petugas Wilayatul Hisbah.

“Coba deh pak, setelah shubuh jangan tidur lagi, bawa wilayatul hisbah ke pinggir laut ulelhe, di jembatan baru tempat biasa pengunjung menikmati sunrise, dan tangkapin tu remaja yg berpacaran di bulan ramadhan, yang merokok pagi hari, yang enggak tutup aurat.”

“Saya minta maaf juga pak, kalau bahasa saya keras dan kasar, karena pemimpin sekarang banyak yang budeg pak, kalau enggak keras dan kasar mungkin enggak kedengaran,” tulis dia sambil meminta para para facebooker yang membaca suratnya untuk membagikan surat tersebut, agar bias sampai kepada Wali Kota Banda Aceh.

(Baca: BREAKING NEWS - Gunakan Alat Canggih, Peneliti Temukan Bekas Kerajaan di Lokasi IPAL Gampong Pande)

Halaman
123
Penulis: Zainal Arifin M Nur
Editor: Zaenal
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help