Plebisit UU Organik Bangsamoro

Hari Ini, Nasib Bangsamoro di Filipina Ditentukan Melalui Referendum

Pejuang Kebebasan Islam Bangsamoro (BIFF) yang terkait dengan Daesh (sebutan media Turki untuk ISIS), mungkin berupaya menyabotase referendum.

Hari Ini, Nasib Bangsamoro di Filipina Ditentukan Melalui Referendum
ANADOLU AGENCY/AHMET FURKAN MERCAN
Kumpulan warga menghadiri rapat umum untuk ratifikasi Bangsamoro Organic Law (BOL), di Cotabato, pada hari Jumat (18/1/2019). Dalam kesempatan tersebut, Presiden Filipina Rodrigo Duterte memberikan arahan terkait pelaksanaan plebisit untuk Muslim Bangsamoro yang tinggal di pulau Mindanao, pada 21 Januari 2019. 

SERAMBINEWS.COM, KOTA COTABATO - Referendum yang akan membentuk masa depan umat Islam di Filipina selatan akan dimulai pada, Senin (21/1/2018).

Dikutip Serambinews.com, dari Kantor Berita Turki Anadolu Agency, Muslim Bangsamoro, yang lama dirampas kebebasannya di bawah A.S. dan negara Filipina modern, mencapai tahap akhir dalam perjanjian otonomi yang ditandatangani dengan pemerintah di Manila pada Juli 2018.

Pada Senin hari ini, hampir 3 juta orang diperkirakan akan memberikan suara pada Undang-Undang Organik Bangsamoro (BOL) di bawah langkah-langkah keamanan ketat di Kota Cotabato, pusat regional Muslim Mindanao.

Media lokal pada hari Minggu (20/1/2018) memperingatkan bahwa Pejuang Kebebasan Islam Bangsamoro (BIFF) yang terkait dengan Daesh (sebutan media Turki untuk ISIS), mungkin berupaya menyabotase referendum.

Mayor Arvin Encinas, juru bicara militer Filipina di Divisi Infanteri ke-6, mengatakan bahwa enam batalyon atau 2.500 tentara dikerahkan di kota itu.

Empat ratus polisi dan unit operasi khusus juga ditugaskan untuk memastikan keamanan pemilihan, katanya.

Dia menambahkan bahwa di desa-desa dekat Cotabato, banyak senjata laras panjang telah disita.

Front Pembebasan Islam Moro (MILF) mengatakan mereka siap membantu tentara jika diperlukan.

Baca: Plebisit UU Organik Bangsamoro Dimulai Besok, Begini Sejarahnya (Bagian 1 dari 6 Tulisan)

Baca: Sejarah Pendudukan AS dan Spanyol, Hingga Tergerusnya Populasi Muslim Moro (Bagian 2)

Referendum diatur untuk memberikan Bangsamoro atau Moro - istilah kolektif untuk Muslim Filipina yang tinggal di sebuah pulau di Filipina selatan - otonomi komprehensif yang ditunggu-tunggu.

Pemungutan suara untuk hukum akan dimulai pada hari Senin di dua kota, dengan putaran kedua ditetapkan untuk 6 Februari di daerah lain di wilayah tersebut.

Halaman
12
Editor: Zaenal
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved