Opini

Pendidikan yang Bermartabat

Memperingati hari Pendidikan Nasional menjadi catatan penting untuk memahami bahwa pendidikan merupakan faktor

Pendidikan yang Bermartabat
IST
DR. FAUZI, M.KOM.I, Pengamat Pendidikan di Kota Lhokseumawe

OLEH DR. FAUZI, M.KOM.I, Pengamat Pendidikan di Kota Lhokseumawe

Memperingati hari Pendidikan Nasional menjadi catatan penting untuk memahami bahwa pendidikan merupakan faktor fundamental untuk mewujudkan Indonesia yang maju, makmur, dan sejahtera. Terwujudnya manusia Indonesia yang handal demi kemajuan negara dan kesejahteraan rakyat sangatlah ditentukan oleh kualitas pendidikan naisonal.

Namun, kondisi pendidikan saat ini cenderung mengalami dinamika perubahan orientasi, bahkan mengarah pada persimpangan jalan. Di satu sisi pendidikan telah meningkatkan kualitas kompetensi ilmu pengetahuan dan teknologi, tapi di sisi lain kompetensi karakter terabaikan. Padahal, karakter merupakan fondasi bangsa yang sangat penting dan perlu ditanamkan sejak dini.

Fenomena yang terjadi maraknya penyalahgunaan narkoba, pornografi, kekerasaan menjadi kasus sosial yang hingga saat ini belum dapat diatasi secara tuntas. Karena itu tidak mengherankan jika pada 2018 Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) merilis data 84% siswa di Indonesia pernah mengalami kekerasan di sekolah.

Adanya berbagai kasus sosial yang tidak sesuai dengan etika, atau moralitas menunjukkan krisis moral pada generasi sekarang ini sudah pada level mengkhawatirkan. Sebenarnya, tujuan pendidikan nasional sangat ideal karena menjangkau semua dimensi kemanusiaan. Sebagaimana dijelaskan dalam Undang-undang Nomor 20 tahun 2003 tentang sitem Pendidikan Nasional, bahwa pendidikan nasional berfungsi mengembangkan kemampuan dan membentuk watak serta peradaban bangsa yang bermartabat dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa, bertujuan untuk berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab.

Dengan demikian, pendidikan sebagai proses yang bersistem lengkap dengan segala atributnya, diharapkan menjadi wahana untuk meningkatkan harkat dan martabat manusia secara keseluruhan.

Namun, implementasi pendidikan lebih pada menciptakan manusia mekanis dari pada humanis. Padahal, pendidikan tidak hanya sebatas menghasilkan luaran (output) yang berpengetahuan, tapi selayaknya juga harus menghasilkan dampak (outcome) berupa nilai-nilai pendidikan yang baik dalam kehidpan di masyarakat.

Pendidikan bukan sekedar transfer pengetahuan belaka (transfer of knowledge) atau semata mengembangkan aspek intelektual. Namun, juga merupakan proses transformasi nilai dan pembentukan karakter atau kepribadian dengan segala aspeknya (transfer of value). Dengan proses semacam ini maka suatu bangsa atau negara dapat mewariskan nilai-nilai keagamaan, kebudayaan, pemikiran dan keahlian kepada generasi muda sehingga mereka mampu menyongsong kehidupannya di masa depan. Dengan demikian, pendidikan adalah membangun budaya, membangun peradaban, membangun masa depan bangsa.

Melihat fenomena yang terjadi sekarang ini, dirasakan pendidikan mulai kurang memperhatikan penanaman nilai-nilai moral. Pendidikan lebih cenderung mementingkan intelektual daripada sikap yang baik. Pendidikan yang semestinya dapat menanamkan nilai-nilai kejujuran, toleransi, religius, dan nilai pendidikan lainnya belum sepenuhnya berhasil.

Dunia pendidikan selayaknya menjadi wadah yang tepat untuk membentuk karakter generasi muda yang tangguh dan siap menerima tantangan zaman. Namun, tidak serta merta menurunnya nilai-nilai pendidikan hanya menjadi tanggungjawab lembaga pendidikan. Di sisi lain perlunya keterlibatan keluarga, karena pendidikan yang pertama dan utama adalah pendidikan keluarga.

Halaman
123
Editor: bakri
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved