PKA 7

Nagan Raya, Hamparan Sawit dan  Kantong Budaya

Hamparan kebun sawit Nagan Raya, adalah pemandangan seluas mata memandang di kawasan Gunung Tran

Nagan Raya, Hamparan Sawit dan  Kantong Budaya

Sebagai momen perhelatan budaya yang besar di tingkat pemerintah provinsi sudah sepatutnya, semua pihak yang terlibat mengelola dengan jujur serta akuntabel, tidak ada hal yang disembunyikan. Sebab tipikal orang Aceh, tampil apa adanya serta sangat menghormati tamu atau adat pemulia jamee.

Baik, ini menjadi masukan sangat baik bagi pelaksana PKA. Lalu Bagaimana strategi pengembangan PKA di Nagan Raya?

Sebagai kabupaten yang berusia muda di Aceh, tentunya pemerintah terus berupaya melindungi khazanah budaya dengan menjunjung tinggi kearifan lokal tanpa mengabaikan perkembangan zaman. Maka kepada generasi penerus Nagan Raya pemerintah memberi ruang lebar mengembangkan diri untuk mengurusnya lewat dinas atau instansi terkait. Jadi, pemerintah tetap melestarikan budaya.

Di era serba canggih seperti saat ini, apa kira-kira yang dapat diraih dari PKA?

Semakin jauh melangkah, peradaban manusia juga berevolusi sesuai zamannya. Karenanya, PKA sebagai cakupan warna-warni dari budaya Aceh, kiranya dapat memberi daya tarik tersendiri dan budaya yang ditampilkan tetap terwarisi dan terjaga dengan sempurna. Akibat tidak dikawal secara ketat maka tidak tertutup kemungkinan budaya yang kita miliki suatu saat akan diklaim sebagai budaya orang luar. Ini ironis, maka menjaga dan melestarikan yang paling baik adalah lewat even seperti PKA. Kalau perlu dihelat sepanjang tahun agar generasi tak melupakan budaya dan tradisinya. Generasi yang baik generasi yang mengetahui dan menjaga budaya sendiri.

Bidang pariwisata Apa strategi pemerintah Nagan Raya melakukan pengembangan?

Sebagai daerah yang dekat dengan laut, dan memiliki garis garis pantai kurang lebih 75 kilo meter, Nagan Raya memiliki pesona alam yang layak untuk dikembangkan. Seperti objek wisata Pantai Naga Permai di Suak Puntong, Kecamatan Kuala Pesisir, panorama Irigasi Jeuram dan Krueng Isep di Kecamatan Beutong serta beberapa pesona alam lainnya. Jika dikelola dengan baik maka dapat menghasilkan pundi-pundi uang bagi masyarakat dan pemerintah, artinya pengelolaan yang dilakukan sepanjang tidak menyimpang dari penerapan syariat Islam serta kearifan lokal dengan sendirinya hasil yang diperoleh menjadi berkah tentunya. Tujuan pengelolaan yang baik akan melahirkan multi efek bagi pertumbuhan ekonomi.

Apakah kira-kira langkah untuk mendukung pengembangan pariwisata itu?

Sejak awal pemerintah telah mendata lokasi wisata berbasis Islami. Untuk saat ini di sepanjang pantai tersebut telah dibangun cafee-cafee sehingga setiap wisatawan yang datang kelokasi tersebut dapat menikmati bebagai makanan dan minuman khas lokal di kawasan objek wisata tersebut.

Apa harapan Anda kepada masyarakat pengusaha serta kreator untuk mendukung PKA?

Semua pihak atau elemen masyarakat senantiasa mendukung penuh kesuksesan perhelatan PKA 7 tahun ini, sebab ajang ini satu-satunya wadah dalam membuktikan Aceh hebat di mata dunia.(*)

Editor: bakri
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved