Penjelasan Ilmiah Perihal Mars yang Membiru Saat Senja

Sinar matahari terdiri dari banyak gelombang cahaya dengan panjang berbeda, molekul, dan partikel debu yang berinteraksi

Penjelasan Ilmiah Perihal Mars yang Membiru Saat Senja
Wheater
Penampakan permukaan Planet Mars dan Bumi dari atas. 

SERAMBINEWS.COM - Bumi dan Mars seperti cermin yang mirip tapi berkebalikan. Mars adalah planet merah, dan Bumi adalah planet biru pucat. Mars adalah gurun yang dingin, dan Bumi dipenuhi air dan kehidupan. Selain itu, ada perbedaan aneh lainnya.

Langit di Mars berwarna merah, tapi saat matahari terbenam warna langit berubah menjadi biru. Hal ini berkebalikan dengan Bumi, di mana langit kita biru dan saat matahari terbenam menjadi berwarna merah. Apakah yang menyebabkan itu?

Baca: Banjir Aceh Timur Renggut Nyawa Dua Bocah, Jasad Faizal Ditemukan Mengapung oleh Ayah dan Ibunya

Alasan di balik kedua hal ini sebenarnya sama. Cahaya matahari mencerai-beraikan apa yang ada di atmosfer. Sinar matahari terdiri dari banyak gelombang cahaya dengan panjang berbeda, molekul, dan partikel debu yang berinteraksi dengan gelombang tertentu.

Hamburan cahaya oleh partikel ini adalah kunci untuk warna yang kita lihat. Melansir IFL Science, Selasa (4/12/2018), atmosfer Mars sangat renggang, tekanannnya setara dengan 1 persen Bumi.

Baca: Egianus Kogoya, Pimpinan Kelompok Bersenjata Pembantai 31 Pekerja BUMN di Trans Papua

Atmosfer Mars terdiri dari karbon dioksida dan mengandung banyak debu halus. Debu halus cenderung menyebarkan cahaya merah, sehingga langit tampak kemerahan dan memungkinkan cahaya biru menembusnya. Hal ini berkebalikan dengan planet kita.

Baca: Dapat Peran Jadi Captain Marvel Bikin Brie Larson Rutin Berolahraga

Di Bumi, cahaya biru memantulkan molekul-molekul udara yang membuat langit kita berwarna biru. Saat matahari terbenam, cahayanya mengambil jarak yang lebih jauh untuk menembus atmosfer sehingga lebih menceraiberaikannya.

Hal ini membuat langit senja kita berwarna merah jingga yang cerah, sementara di Mars warnanya biru. Robot-robot yang ada di Mars tak kenal lelah megirim rupa Mars ke Bumi agar kita bisa menyaksikan fenomena aneh di sana.

Baca: Novel Terakhir Karya Sastrawan NH Dini Berjudul Gunung Ungaran

Menariknya, hingga saat ini hanya ada dua planet yang diketahui memiliki senja, yakni Bumi dan Mars. Merkurius tidak memiliki atmosfer sehingga kita akan melihat Matahari menghilang ketika suhu berada di titik 427 derajat Celsius hingga -173 derajat Celsius.

Sementara di Venus lebih buruk lagi. Lapisan awan tebal dan atmosfer yang sangat padat menghentikan sinar matahari untuk menjangkau planet itu.

Baca: Dimas Kanjeng Taat Pribadi Divonis Nihil dalam Perkara Penipuan Rp 10 Miliar

Venus juga menyimpan suhu dan hujan asam tinggi yang dengan mudah melelehkan pakaian sampai tubuh kita.

Baca: Mau Tweet Anda Jadi Trending Topic? Ini Tips dari Sutopo, Salah Satunya Harus Milenial

Mungkin Titan (satelit Saturnus) bisa menawarkan matahari terbenam yang langka, kadang-kadang, dalam atmosfer yang padat. Tetapi untuk sementara waktu, matahari terbenam dari Mars dan Bumi adalah yang terbaik.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Mars Membiru Saat Senja, Ini Alasannya"
Penulis : Gloria Setyvani Putri
Editor : Gloria Setyvani Putri

Editor: Fatimah
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved