Breaking News:

Instagrammer New York Ditipu di Indonesia, Modus Operandinya Diajak Kerjasama Proyek Pemotretan

Jika memiliki informasi terkait penipuan ini, termasuk mengenal sosok penjemput, Anda bisa kontak kami di redaksi@infokomputer.com.

infokomputer.grid.id
Carley Rudd, Instagrammer asal New York yang ditipu di Jakarta 

SERAMBINEWS.COM - Fotografer sekaligus Instagrammer asal New York, Carley Rudd, mengalami penipuan di Jakarta. Ia diminta datang ke Jakarta untuk sebuah proyek pemotretan, namun akhirnya kehilangan uang sebesar US$1400 (atau sekitar Rp.19,5 juta).

Kisah lengkap Carley Rudd bisa dibaca di blog-nya, namun modus operandi penipuan kurang lebih seperti ini. Suatu hari Carley mendapat email dari seorang wanita yang mengaku sebagai Wendi Murdoch, istri pengusaha media terkenal, Rupert Murdoch.

Wendi mengaku mendapatkan kontak Carley dari majalah Conde Nast Traveler, dan ingin melakukan kerjasama terkait pameran foto di Olimpiade Beijing 2022.

Baca: Di Indonesia Dikritik Warganet, Budaya Beres Bekas Makanan Sendiri Lumrah di Luar Negeri

Untuk itu, Wendi palsu meminta Carley melakukan pemotretan sejarah China di Jakarta, Semarang, Banjarmasin, dan Malaysia. Komunikasi antara Carley, Wendi, dan Aaron Gersh (yang mengaku asisten Wendi) terjadi via telepon dan sangat intensif. Carley menyebut, penipu ini memiliki pembawaan sangat menyakinkan, sehingga ia tidak pernah curiga bahwa ini sebuah penipuan.

“Bahkan di sebuah panggilan telepon, telepon saya sempat di-hold dan Wendi seperti berbicara ke pengasuh anak mengenai pelajaran untuk anaknya” ungkap Carley menggambarkan betapa menyakinkannya sosok Wendi palsu ini.

Carley dan suami pun akhirnya sepakat mengambil proyek tersebut. Keduanya membeli tiket ke Jakarta pada tanggal 5 Januari 2019 menggunakan uang sendiri (karena Wendi menjanjikan semua pengeluaran akan diganti).

Baca: Pemerintah Desa Cot Rabo Tunong Gelar Pemeriksaan dan Pengobatan Gratis untuk Warganya

Namun sehari sebelum berangkat, Aaron menelepon Carley dan meminta Carley juga menalangi biaya izin pemotretan. “Alasannya, mereka tidak bisa melakukan pembayaran izin tersebut dari luar negeri, dan berjanji akan segera mengganti biaya tersebut” tulis Carley. Karena sudah mepet dengan waktu keberangkatan, Carley menyetujui hal tersebut.

Carley sampai di Jakarta dijemput pukul 11 malam, dan dijemput seorang sopir yang kebetulan sempat difoto oleh Carley. Mengikuti instruksi Aaron, Carley memberikan uang kontan US$1400 kepada penjemput yang kemudian ditukarkan di sebuah money changer. Setelah itu, Carley menuju hotel (yang dalam dokumen perjanjian disebut Aston Priority Simatupang Hotel di seputaran Kebagusan Jakarta).

Baca: Peserta BPJS Kesehatan Kini Hanya Bisa Naik Kelas Satu Tingkat Jika Jalani Rawat Inap

Kecurigaan mulai muncul karena sopir mengambil rute berputar-putar dan tidak sesuai Google Maps. Selain itu, sang sopir juga sempat meminta izin ke SPBU dengan alasan ban mobil kempes. Namun di SPBU tersebut, sang sopir terlihat menyerahkan uang ke seseorang yang menunggu di sana.

Keesokan harinya, Carley bersiap melakukan pemotretan. Rencana awalnya adalah Carley akan diantar oleh sopir ke daerah Kota Lama. Namun Aaron kemudian menelepon dan mengabarkan kalau mereka kesulitan mendapatkan sopir. Aaron kemudian meminta Carley dan suami ke Kota Lama menggunakan taksi. Meski agak enggan, Carley akhirnya setuju dan naik taksi untuk melakukan pemotretan.

Baca: Jalan Eks KKA Tertimbun Longsor, Kendaraan Masih Bisa Melintas

Halaman
12
Editor: Fatimah
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved