Breaking News:

Kasus Benih IF8

Penangkar Benih Aceh Utara Merasa Dirugikan dengan Peredaran Benih IF8 di Masyarakat, Ini Alasannya

Seharusnya benih IF8 tersebut harus dikarantina dulu untuk menguji ketahanan, karena beda iklim satu daerah dengan daerah lain berbeda.

Penulis: Jafaruddin | Editor: Ansari Hasyim
SERAMBINEWS.COM/JAFARUDDIN
Belasan penangkar benih di Aceh Utara mendatangi Dinas Pertanian dan Pangan (Distan) Aceh Utara untuk mempertanyakan peredaran benih IF8 yang beredar secara luas, tapi belum ada label. 

Laporan Jafaruddin I Aceh Utara

SERAMBINEWS.COM, LHOKSUKON - Belasan penangkar benih di Aceh Utara mendatangi Dinas Pertanian dan Pangan (Distan) Aceh Utara untuk mempertanyakan peredaran benih IF8 yang beredar secara luas, tapi belum ada label.

“Kami datang ke sini ingin mempertanyakan terkait ada benih IF8 yang beredar secara meluas, karena merugikan kami penangkar benih yang resmi yang dibina Balai Pengawasan dan Sertifikasi Benih,” ujar Sofyan seorang penangkar benih asal Kecamatan Meurah Mulia kepada Serambinews.com (26/7/2019).

Selain itu mereka juga mencari solusi, apakah boleh benih IF8 beredar sebelum berlabel.

Karena penangkar benih yang resmi membayar Pendapatan Asli Daerah (PAD) kepada pemerintah.

“Yang terjadi kerugian pada kami, harga benih yang diambil pemerintah lebih murah dibandingkan dengan IF8,” katanya.

Karena harga benih dari penangkar resmi selama ini dibeli pemerintah Rp 12 ribu per kilogram.

Sedangkan IF8 mencapai Rp 30 ribu per kilogram.

Baca: Pasangan Suami Istri Ini Gondol Hp Terekam CCTV, Begini Cara Mereka Beraksi

Baca: Kasus Penyiraman Air Keras Terhadap Novel Baswedan, Istana Minta Semua Pihak Tunggu Hasil dari Polri

Baca: BREAKINGNEWS : Kapolda Aceh Kabulkan Penangguhan Penahanan Keuchik Munirwan

Disebutkan, jumlah penangkar benih di Aceh Utara 23 orang, tapi yang masih aktif 16 orang.

“Seharusnya benih IF8 tersebut harus dikarantina dulu untuk menguji ketahanan, karena beda iklim satu daerah dengan daerah lain berbeda,” katanya.

Nama benih yang dibudidayakan penangkar benih Impari 32, karena memiliki kualitas, dan beras bagus.

Disebutkan, Impari 32 mulai beredar di masyarakat pada 2016.

Hasilnya per hektare mencapai 6,5 ton.

“Setiap benih yang baru masuk ke suatu daerah pasti hasil dua kali panen pasti baik. Tetapi nanti akan berkurang dengan adanya serangan hama,” katanya.

Halaman
12
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved