Breaking News:

Ricuh di DPR Aceh

Ketua DPRA Sesalkan Pernyataan Kapolresta yang Menyebut tak Ada Pemukulan Terhadap Azhari Cagee

Kami menyesalkan statemen Kapolresta Banda Aceh yang menyatakan di media massa, bahwa tidak ada terjadi kekerasan fisik terhadap Ketua Komisi I DPRA,

Penulis: Subur Dani | Editor: Ansari Hasyim
SERAMBINEWS.COM/SUBUR DANI
Ketua DPRA, Muhammad Sulaiman dan Ketua Komisi I DPRA, Azhari Cagee menggelar konferensi pers di gedung DPRA, Jumat (16/8/2019). 

Katanya, awalnya kegiatan berjalan lancar, namun jelang sore mahasiswa memaksa kehendak untuk menaikkan bendera bulan bintang.

Karena tak diizinkan polisi, sehingga terjadi saling dorong.

Saat itu, lima orang mahasiswa juga ikut diamankan oleh polisi untuk diperiksa.

Namun saat ini kelima mahasiswa tersebut sudah dibebaskan oleh polisi.

Kronologi insiden

Seperti diberitakan sebelumnya Ketua Komisi I DPRA, Azhari Cage dipukuli oknum polisi saat melerai aksi demo di halaman kantor DPRA, Kamis (15/8/2019) sore.

Azhari Cage yang merupakan eks kombatan GAM ini menjelaskan, kronolgis pemukulan berawal saat dirinya masuk ke barisan mahasiswa untuk melerai karena saat itu sudah terjadi aksi saling dorong dan ada mahasiswa yang dipukuli.

Namun dirinya yang mencoba melerai juga mendapat pukulan dari oknum polisi tersebut yang diperkirakan berjumlah 10 orang.

Ia menceritakan sejak awal ia diperintahkan oleh Pimpinan DPRA untuk menerima mahasiswa yang menggelar aksi demo ke DPRA.

Aksi dalam rangka memperingati 14 tahun perdamaian Aceh ini, mahasiswa menuntut realisasi sejumlah butir MoU Helsinki dan UUPA, salah satunya terkait bendera Aceh.

Saat itu, katanya, usai berorasi di halaman gedung dewan, mahasiswa memang ingin menaikkan bendera bulan bintang di tiang bendera di halaman gedung DPRA.

Namun aksi itu tak diizinkan polisi yang menghalangi dengan pagar betis.

Akhirnya Azhari Cage menfasilitasi mahasiswa menemui Ketua DPRA, Sulaiman di ruanganya.

Dalam pertemuan itu mahasiswa meminta supaya bendera bulan bintang segera dikibarkan.

Namun saat itu Sulaiman meminta mahasiswa bersabar, karena proses politik masih berjalan.

Tak puas mahasiswa keluar dari ruangan ketua, dan mereka duduk berkumpul di halaman depan.

Sedangkan Azhari Cage kembali ke ruangannya.

Tak lama berselang, ternyata mahasiswa kembali menuju ke halaman depan berusaha menaikkan bendera.

Lagi-lagi aksi itu dihadang oleh polisi, saling dorong hingga kejar-kejaran dengan polisi terjadi.

Mendengar ada keributan di halaman depan, Azhari Cage kembali keluar ke lokasi berkumpul mahasiswa.

"Saat keluar saya liat mahasiswa sedang dipukuli sama polisi, saya bilang, jangan pukul, ...jangan pukul," ujarnya.

Ia pun masuk dalam kerumunan mahasiswa dan berusaha melerai.

Saat ini Mahasiswa mencoba melarikan diri ke arah luar gedung dewan yaitu ke jalan raya, polisi ikut mengejar.

Azhari juga yang melihat ada aksi kejar-kejaran menyusul mahasiswa ke jalan Raya.

Di jalan Raya depan gedung dewan itu lah, di tengahi aksi saling dorong Azhari Cage dipukuli oleh beberapa oknum polisi.

Hal itu juga terlihat dalam video yang beredar di sejumlah media sosial.

Politisi Partai Aceh ini pun tak terima dirinya dipukuli oleh petugas, karena ia berada di tengah kerumunan untuk melerai mahasiswa.

Ia menilai pemukukan terhadap dirinya sebagai pelecehan terhadap lembaga DPRA.

Karena saat itu ia turun menemui mahasiswa membawa nama DPRA.

Sehingga, atas izin pimpinan DPRA, ia melaporkan kejadian pemukulan dirinya ke Polda Aceh, Kamis (15/8/2019) malam.

Anggota DPRA, Azhari Cagee dipukuli saat berada dalam massa aksi demo di halaman kantor DPRA, Kamis (15/8/2019) sore.

Saat itu Azhari yang merupakan eks kombatan ini berbaur dengan mahasiswa dalam aksi demo.

Saat itu kondisi aksi memanas, karena mahasiswa ingin menaikkan bendera bulan Bintang di tiang yang sudah tersedia di halaman DPRA.

Aksi saling dorong pun tak terhindari hingga ke Jalan Raya depan gedung DPRA, dalam aksi itulah Azhari Cagee dipukuli.

Azhari Cagee mengatakan, karena aksi itu ia pun melaporkan kasus itu ke Polda Aceh.

Saat ini Azhari sudah melapor dan selesai melakukan visum di RS Bhayangkara.(*)

Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved