Berita Banda Aceh

Rp 86 Triliun Uang Berputar dalam Bisnis Narkoba di Aceh

Faisal mengungkapkan bahwa Aceh kini bukan lagi merupakan daerah transit narkoba, melainkan sudah merupakan daerah tujuan narkoba

Rp 86 Triliun Uang Berputar dalam Bisnis Narkoba di Aceh
FOR SERAMBINEWS.COM
Peserta lokakarya bertema 'Aceh Lampu Merah Narkoba' itu digelar Forum Komunikasi Pemerintahan Kabupaten dan Kota Se-Aceh (Forum KKA) di Aula Balai Kota Banda Aceh, Selasa (17/9/2019) 

Laporan Yarmen Dinamika l Banda Aceh

SERAMBINEWS.COM, BANDA ACEH - Kepala Badan Nasional Pemberantasan Narkoba Provinsi (BNNP) Aceh, Brigjen Pol Drs Faisal Abdul Naser MH mengungkapkan bahwa sekitar Rp 86 triliun setiap tahunnya uang berputar dalam bisnis narkoba di Aceh.

Brigjen Faisal menyebut angka itu sebagai potensi "aset bank yang hilang", karena uangnya memang tidak disimpan bandar narkoba di bank supaya bisnis haramnya tidak ketahuan atau tidak terendus oleh aparat penegak hukum.

Hal itu disampaikan Brigjen Pol Faisal Abdul Naser saat presentasi pada Lokakarya Antinarkoba di Aula Balai Kota Banda Aceh, Selasa (17/9/2019).

Lokakarya bertema 'Aceh Lampu Merah Narkoba' itu digelar Forum Komunikasi Pemerintahan Kabupaten dan Kota Se-Aceh (Forum KKA) yang dikoordinatori Bupati Bireuen, H Saifannur SSos.

Baca: Lebih 73.000 di Aceh Pengguna Narkoba, Urutan Ke-12 di Indonesia, Tempat Rehabilitasi Perlu Ditambah

Kepala Badan Narkotika Nasional Provinsi (BNNP) Aceh Brigjen Pol Drs Faisal Abdul Naser MH
Kepala Badan Narkotika Nasional Provinsi (BNNP) Aceh Brigjen Pol Drs Faisal Abdul Naser MH (SERAMBINEWS.COM/SUBUR DANI)

Sebagian besar bupati/wakil bupati, wali kota/wakil wali kota, serta ketua dan wakil ketua DPRK se-Aceh hadir dalam lokakarya tersebut untuk membahas upaya pemberantasan narkoba berdasarkan undang-undang yang berlaku, hukum adat, dan kearifan lokal.

Lokakarya yang dimoderatori Yarmen Dinamika, Redaktur Eksekutif Harian Serambi itu juga dihadiri pihak Kodam Iskandar Muda, Polda Aceh, BNK kabupaten/kota, MPU, MAA, akademisi, dan tokoh masyarakat.

Baca: Nova Ancam Pecat ASN Terlibat Narkoba, Bupati/Wali Kota Se-Aceh Susun Strategi Pemberantasan

Menurut Brigjen Faisal Abdul Naser, angka Rp 86 triliun yang berputar dalam bisnis narkoba di Aceh itu ia minta hitung kepada pihak Bank Indonesia Perwakilan Aceh.

"Setelah dihitung, didapat angka yang fantastis seperti itu," ujar Faisal.

Faisal mengungkapkan bahwa Aceh kini bukan lagi merupakan daerah transit narkoba, melainkan sudah merupakan daerah tujuan narkoba.

Halaman
123
Penulis: Yarmen Dinamika
Editor: Hadi Al Sumaterani
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved