PKI Cangkul Anggota TNI Hingga Tewas, Jenderal TNI Ahmad Yani Geram: Kopassus Diperintahkan Bersiap

Sebelum sang jenderal diculik, PKI sudah melakukan beberapa aksi yang cukup membahayakan kedaulatan negara

PKI Cangkul Anggota TNI Hingga Tewas, Jenderal TNI Ahmad Yani Geram: Kopassus Diperintahkan Bersiap
Wikipedia
Jenderal TNI Ahmad Yani 

PKI Cangkul Anggota TNI Hingga Tewas, Jenderal TNI Ahmad Yani Geram: Kopassus Diperintahkan Bersiap

SERAMBINEWS.COM - Perbuatan kejam PKI sempat membuat jenderal TNI Ahmad Yani saat itu geram

Sebelum sang jenderal diculik, PKI sudah melakukan beberapa aksi yang cukup membahayakan kedaulatan negara

Dilansir dari Sosok.id dalam artikel 'Ketika Jenderal Ahmad Yani Siap Siagakan Kopassus untuk Melawan PKI : Asah Pisau Komandomu!', PKI pernah meminta kepada pemerintah agar mempersenjatai buruh dan tani demi kepentingan bela negara.

PKI menyebut jika buruh dan tani dipersenjatai akan menjadi Angkatan Kelima, diluar AD, AL, AU dan Kepolisian.

Bahkan Perdana Menteri China Chou En Lai ketika itu siap sedia menyuplai 100 ribu pucuk senjata untuk buruh dan tani Indonesia.

Mengutip Buku Sejarah TNI yang diterbitkan oleh Pusat Sejarah Mabes TNI tahun 2000, permintaan 'nyeleneh' PKI ini berhasil digagalkan TNI AD.

Baca: TNI dan Polri Bersama ASN di Gayo Lues Tingkatkan Sinergi Melalui Senam Bersama

Baca: Rumahnya Terkepung Apartemen Mewah, Lies Tak Kebagian Air Bersih Hingga Disuruh Bayar Karcis

Baca: VIRAL Foto dan Video Panas Wanita Diduga PNS, Iwan Fals: Ada yang Punya Linknya?

Sebab TNI AD menilai PKI berusaha menunggangi buruh dan tani untuk dijadikan unsur bersenjata mereka.

Salah satu contoh sudah terpampang dalam peristiwa Bandar Betsy di Simalungun, Sumatera Utara dimana buruh dan tani simpatisan PKI bergerak menyerobot tanah milik Perusahaan Perkebunan Negara (PPN).

Bahkan seorang anggota TNI Pelda Soedjono yang sedang melaksanakan tugas untuk pengamanan, mati dicangkul simpatisan PKI saat peristiwa itu.

Halaman
1234
Editor: Amirullah
Sumber: Surya
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved