Breaking News:

Aceh Hebat

Nova Iriansyah: Pemerintah Aceh Komit Jalin Kemitraan Guna Promosikan Aceh

Pemerintah Aceh saat ini ingin mengejar perkembangan ekonomi dalam kemitraan yang erat dengan negara-negara lain, terutama dengan negara, India

Foto: Humas BPPA/ Zikrullah
 Plt Gubernur Aceh, Ir Nova Iriansyah MT saat menjelaskan berbagai investasi yang terbuka untuk investor yang tertarik menanamkan modalnya di Aceh pada acara Indonesia - India Businness Forum di Hotel Aryadhuta, Jakarta Pusat, Senin (25/11/2019) 

SERAMBINEWS.COM, JAKARTA - Pemerintah Aceh saat ini ingin mengejar perkembangan ekonomi dalam kemitraan yang erat dengan negara-negara lain, terutama dengan negara, India.

Pada kesempatan ini, pihaknya ingin menyoroti terkait Pembangunan Aceh dari berbagai sektor.

Hal itu disampaikan Pelaksan Tugas (Plt) Gubernur Aceh, Ir. Nova Iriansyah dalam sebuah forum bisnis antara Indonesia dan India yang diselenggarakan di Hotel Aryadhuta, Jakarta Pusat, Senin (25/11/2019).

Nova mengatakan, pemerintah Aceh cukup senang bahwa pihaknya memiliki kesempatan untuk menghadiri pertemuan bisnis ke bisnis dengan para pemangku kepentingan bisnis dari India sebagai bagian dari upaya diplomasi ekonomi untuk meningkatkan kerjasama potensial.

Plt Ketua Dekranasda Aceh Imbau Seluruh Elemen Pemerintahan Gunakan Produk Lokal

"Untuk mendorong pertumbuhan ekonomi di Aceh, Pemerintah Aceh memiliki kebijakan dan peraturan yang mendukung kerja sama dengan lembaga internasional.

Pemerintah Aceh bersama dengan Pemerintah Pusat berkomitmen menjalin kemitraan guna mempromosikan provinsi Aceh sebagai salah satu tujuan terbaik di kawasan ini untuk investasi," jelas Nova.

Pihaknya, kata dia, juga memiliki infrastruktur pendukung terbaik di wilayah ini dalam hal jalan, bandara, pelabuhan, dan listrik.

Di sektor energi, jelasnya, Pemerintah Aceh mencari investor potensial untuk membangun dan menjalankan pembangkit listrik terbarukan kami seperti panas bumi, yang berlimpah sumber daya.

"Proyek ini sejalan dengan kampanye nasional 35.000 MW yang diprakarsai oleh Presiden kita Joko Widodo belum lama ini," jelas Nova.

Nova Iriansyah, BPMA Jembatan Kekhususan Aceh Bidang Migas

Nova juga menyinggung terkait industri pariwisata Aceh, Zona Industri Ladong Aceh, dan Zona Ekonomi Khusus Arun Lhokseumawe (KEK) yang terbuka untuk investor yang hendak menanamkan modalnya di Serambi Mekkah.

Halaman
123
Editor: Hadi Al Sumaterani
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved