Breaking News:

Opini

Novel Coronavirus (nCoV) Ancam Kesehatan Masyarakat  

Merebaknya novel corona virus tahun 2019 atau lebih dikenal dengan 2019-nCoV, yaitu nama resmi virus corona telah menggemparkan dunia

Novel Coronavirus (nCoV) Ancam Kesehatan Masyarakat   
IST
Dr. Ibrahim, SKM., M.Kes, Dosen Poltekkes Kemenkes Aceh, Ketua Perhimpunan Ahli Epidemiologi Indonesia (PAEI) Aceh Utara

Oleh Dr. Ibrahim, SKM., M.Kes, Dosen Poltekkes Kemenkes Aceh, Ketua Perhimpunan Ahli Epidemiologi Indonesia (PAEI) Aceh Utara

Merebaknya novel corona virus tahun 2019 atau lebih dikenal dengan 2019-nCoV, yaitu nama resmi virus corona telah menggemparkan dunia. Media berita di seluruh dunia pun telah melansir berita setiap hari dengan begitu menghebohkan.

Kota Wuhan, Cina, pada 31 Desember 2019 deklarasikan virus 2019-nCoV penyebab penyakit dan kematian yang serius. Banyak warga kota berjatuhan di berbagai fasilitas publik diduga setelah terserang virus mematikan ini.

Hingga Minggu (26/1/2020) dilaporkan setidaknya sudah 41 orang meninggal dunia akibat terjangkit virus ini. Namun demikian, WHO belum menyatakan wabah ini sebagai darurat kesehatan masyarakat global. Epidemic novel corona virus (2019-nCov), untuk menetapkan "Kejadian Luar Biasa" bagi Kota Wuhan masih menunggu perkembangan signifikan untuk nyatakan sebagai ancaman global. Meskipun Cina telah mengkarantina Wuhan dan kota-kota terdekatlainnya untuk menghentikan penyebaran virus ini.

Wuhan merupakan pusat keuangan dan perdagangan terbesar kedua di Cina. Kini, kawasan industri kota dengan pabrik mobil, industri berat, dan industri maju, juga memiliki beberapa destinasi wisata menarik. Ibu kota Provinsi Hubei ini, cukup strategis karena lokasinya berada di pertemuan Sungai Yangtze dan Sungai Han, dihuni lebih dari 11 juta penduduk (Washington Post).

Keberadaan kota Wuhan sebagai pusat perdagangan menyebabkan tingginya mobilitas penduduk. Tentu saja ini akan mengancam pada kesehatan masyarakatnya dari epidemi corona ini, khususnya dalam keamanan pangannya yang kabarnya penyebab virus korona adalah hewan liar yang diperdagangkan di pasar hewan. Virus corona merupakan penyakit zoonosis, disebarkan ke manusia dari hewan.

Kabarnya, sebagian besar dilaporkan penderita terpapar ke makanan di pasar yang menjual banyak spesies hewan liar hidup. Virus ini umumnya beredar pada hewan, tetapi beberapa dapat berevolusi untuk menginfeksi manusia dan menyebar di antara manusia.

Awalnya virus corona menyerang hewan, seperti kelelawar. Namun transmisi infeksi ke manusia kemungkinan besar terjadi dari hewan liar hidup di pasar. Setelah orang sehat terinfeksi baru menyebar ke orang lainnya. Sangat kecil kemungkinan penyebaran melalui makanan diolah secara saniter, termasuk peralatan makan yang saniter pula.

Selain itu diperkirakan virus corona telah alami mutasi dari hewan liar yang diperdagangkan di pasar hewan Wuhan seperti kelelawar, kemungkinan telah menginfeksi hewan lain misalnya pada ular di pasar itu. Juga diperkirakan adanya beberapa hewan percobaan yang lolos dari institute virology yang berada di sekitar Kota Wuhan.

Kemungkinan lainnya karena virus ini bisa ditularkan lewat udara, artinya virus bisa menempel di mana saja, terlebih lagi pada pedagang/pembeli, bahkan pada koki dan pramusaji yang menyiapkan dan mengantarkan makanan. Belum lagi ketika virus menempel pada piring atau sendok juga akan berjangkit pada orang lain lagi.

Halaman
123
Editor: bakri
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved