Breaking News:

Wawancara Eksklusif

Covid-19 Mudah Nempel Tapi Tak Merusak  

Menurut Juru Bicara Penanganan Virus Corona Achmad Yurianto, sudah ada 514 pasien positif virus Corona di Indonesia yang tersebar

FOTO TRIBUNNEWS
MOH INDRO CAHYONO, Pakar Virus 

Hingga Minggu (22/3/2020), menurut Juru Bicara Penanganan Virus Corona Achmad Yurianto, sudah ada 514 pasien positif virus Corona di Indonesia yang tersebar  di beberapa wilayah, dengan turunan 29 orang sembuh dan 48 meninggal. Ditambahkan, jumlah tersebut merupakan data sementara. Namun, pakar virus atau virologis, drh Indro Cahyono, masih optimis Indonesia akan pulih dari pandemi Covid-19 ini.

"Kita harus meyakinkan orang bahwa virus Corona tidak ada hubungannya sama kematian. Belum tentu orang yang kena corona pasti mati, karena kenyataannya yang mati dalam skala dunia lebih sedikit, itu pun juga ada yang dikategorikan sebagai high risk group," kata Indro saat dihubungi Tribunnews, Minggu (22/3/2020).

Ia pun meyakini bahwa ketakutan yang ditimbulkan oleh Covid-19 terhadap manusia sudah tidak berdasar, hingga kemudian berdampak pada kepanikan massal di beberapa wilayah. "Kita harus mulai menyingkirkan bahwa Corona bukan kematian. Sebab, begitu kita menaruh handphone di bawah, kemudian keluar rumah, kita baru sadar orang-orang tidak ada yang mati bergelimpangan di luar, pada santai semua," lanjutnya.

Virus Corona, menurut Indro, akan mati sendiri jika manusia yang dijangkiti mengisolasi atau menahan diri, ditambah mengonsumsi suplemen yang kemudian menambah antibodi untuk memerangi virus tersebut. Lantas, bagaimana penjelasan sang ahli virus dalam menjelaskan covid-19 yang menggegerkan dunia ini, bagaimana sejarahnya hingga menyikapinya? Petikan wawancara lengkap Tribunnews dengan drh Mohammad Indro Cahyono, akan kami turunkan sebagai wawancara eksklusif dalam dua edisi mulai Selasa (24/3/2020) hari ini.

Menurut Anda, Corona itu virus yang seperti apa?

Coronavirus itu jenisnya banyak banget, dan itu sudah ada dari zaman dulu, sebelum masehi udah ada. Nah, yang ada sekarang adalah satu dari sekian puluh jenis virus Corona. Cuma, yang sekarang Covid-19 lebih gampang menempel dan infeksi manusia. Tapi, dia tidak akan menimbulkan kerusakan yang fatal di saluran pernapasan, kecuali kalau orangnya sudah sakit duluan.

Apa yang sebenarnya terjadi pada orang sehat atau yang sudah ada penyakit jika terjangkit Covid-19?

Kalau kita orangnya biasa, normal, enggak punya komplikasi penyakit, TBC itu kita akan kena juga, sakit tapi kita tidak akan meninggal begitu. Jadi, kita akan sakit pertama kali kan yang sering dibilangin itu pertama bersin dulu, terus pilek, mulai gatal-gatal mau menelan susah, akhirnya demam sudah sampai lima-enam hari.

Sesudah itu nanti antibodinya keluar di hari ketujuh. Nah kalau sudah keluar sampai puncaknya 14 hari, antibodinya sedikit-sedikit dulu, dikeluarkan paling banyak itu di 14 hari sehingga ketika 14 hari antibodinya semakin banyak virus dimakan semua dan akhirnya sembuh. Makanya, seperti pasien nomor 1, 2, dan 3 di Depok itu 29 Februari 2020 dinyatakan positif terus dirawat di rumah sakit kan, kemudian 16 hari kemudian mereka balik lagi ke rumah dan jadi negatif.

Kalau kita melihat status positifnya, untuk manusia normal, hari pertama itu kita positif, kedua sampai ketujuh kita masih positif. Tapi, sesudah hari kesepuluh sampai ke-14 dan lebih, dari situ bisa kebaca negatif, karena virusnya udah dihabisi.

Halaman
123
Editor: bakri
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved