Breaking News:

Update Corona di Aceh Tamiang

Keluar Masuk Aceh - Sumut Terlihat tanpa Pemerikaan Suhu Tubuh, Ini Saran Asrizal H Asnawi

Politisi PAN ini secara khusus telah meninjau Kampung Seumadam, Kecamatan Kejuruanmuda yang merupakan titik perbatasan dengan Sumatera Utara

Penulis: Rahmad Wiguna | Editor: Mursal Ismail
Dok Asrizal H Asnawi
Anggota DPRA, Asrizal H Asnawi saat meninjau perbatasan Aceh Tamiang dengan Langkat, Sumatra Utara, Rabu (6/5/2020). Keberadaan posko di perbatasan cukup mendesak untuk meningkatkan pengawas penyebaran Covid-19 

Politisi PAN ini secara khusus telah meninjau Kampung Seumadam, Kecamatan Kejuruanmuda yang merupakan titik perbatasan dengan Sumatera Utara, Rabu (6/5/2020).

Laporan Rahmad Wiguna | Aceh Tamiang

SERAMBINEWS.COM, KUALASIMPANG – Tidak adanya posko pengawasan Covid-19 di perbatasan Aceh Tamiang juga menjadi perhatian Anggota DPRA, Asrizal H Asnawi.

Politisi PAN ini secara khusus telah meninjau Kampung Seumadam, Kecamatan Kejuruanmuda yang merupakan titik perbatasan dengan Sumatera Utara, Rabu (6/5/2020).

Sepanjang berada di perbatasan, Asrizal melihat keluar masuk warga dari arah Aceh Tamiang ke Langkat, Sumatera Utara dan sebaliknya cukup bebas, tanpa pemeriksaan sama sekali.

“Memang sepi, tidak seramai biasanya. Tapi tetap saja harus diperiksa. Ini sama sekali tidak ada petugas kita di sana,” kata Asrizal, Kamis (7/5/2020).

Dia melanjutkan kasus positif Covid-19 yang dialami empat warga Aceh Tamiang seharusnya disikapi pemerintah dengan lebih bijak dan memperketat seluruh jalur perbatasan.

Terkait Jalan Geureutee, Kaukus Peduli Aceh Usulkan Pembangunan Spiral Bridge

Juara Fahmil Quran, Siti Maqhfirah Jadi Relawan Covid-19

Pendaftaran Online Sekolah Kedinasan 8-23 Juni, Berikut Kementerian dan Lembaga yang Buka Dikdin Ini

Posko di perbatasan ini kata dia bukan untuk melarang orang masuk ke Aceh, melainkan hanya untuk memastikan para pendatang dalam kondisi sehat.

“Kita tidak ingin ada korban lain. Makanya mata rantai ini harus diputus dengan memperketat seluruh pintu masuk,” ujarnya.

Asrizal sepakat kalau perbatasan merupakan wewenang provinsi.

Dia pun menyarankan agar Pemerintah Aceh memanfaatkan jembatan timbang Seumadam sebagai posko pemeriksaan terhadap seluruh kendaraan yang masuk.

“Kita ada jembatan timbangan di situ. Kenapa tidak itu saja kita manfaatkan sebagai posko pemeriksaan. Saya rasa layaklah, kan hanya mengukur suhu tubuh penumpang,” lanjutnya.

Menurutnya keberadaan posko di perbatasan ini sangat mendesak mengingat Menteri Perhubungan telah membolehkan kembali moda transportasi beroperasi.

“Seiring dengan kebijakan ini tentu arus mobilisasi di perbatasan kembali meningkat. Harus secepatnya diaktifikan posko di perbatasan,” harapnya. (*)

Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved