Breaking News:

Cina Balas AS

Balas Amerika Serikat, Cina Masukkan Apple ke Daftar Perusahaan Tidak Bisa Dipercaya

langkah-langkah Cina tersebut termasuk meluncurkan penyelidikan dan memaksa pembatasan pada perusahaan AS, seperti Apple Inc, Cisco Systems Inc...

Editor: Eddy Fitriadi
Kompas.com
Logo Apple di Bill Graham Ciciv Auditorium, San Francisco, AS. 

SERAMBINEWS.COM - Cina siap menempatkan perusahaan asal Amerika Serikat (AS) dalam ‘daftar entitas yang tidak bisa dipercaya’.

Ini sebagai bagian dari tindakan balasan terhadap langkah Washington yang memblokir pengiriman semikonduktor ke Huawei Technologies.

The Global Times mengutip sumber melaporkan pada Jumat (15/5/2020), langkah-langkah Cina tersebut termasuk meluncurkan penyelidikan dan memaksa pembatasan pada perusahaan AS, seperti Apple Inc, Cisco Systems Inc, dan Qualcomm Inc, serta menangguhkan pembelian pesawat Boeing Co.

Sekedar informasi, The Global Times berada di bawah People's Daily, surat kabar resmi Partai Komunis China yang berkuasa.

Meskipun Global Times bukan corong resmi partai, pandangannya diyakini mencerminkan pandangan para pemimpinnya.

Sebelumnya, melansir Reuters, Departemen Perdagangan AS mengatakan, telah mengubah aturan ekspor yang "secara strategis menargetkan semikonduktor Huawei yang merupakan produk langsung dari perangkat lunak dan teknologi AS tertentu".

Perang Washington dengan Beijing pecah terkait wabah virus corona yang bermula dari Cina dan telah menewaskan sedikitnya 304.000 di seluruh dunia serta lebih dari 87.000 di AS.

Presiden Donald Trump menuduh Cina menyembunyikan asal-usul virus corona dan tidak bekerja sama dengan AS dan negara-negara lain dalam upaya untuk meneliti serta memerangi penyakit tersebut.

Situasi makin memanas setelah Federal Bureau of Investigation (FBI) dan Cybersecurity and Infrastructure Security Agency (CISA), Rabu (13/5), mengeluarkan peringatan: peretas Cina berusaha mencuri data perawatan dan vaksin virus corona baru.

Kedua lembaga Amerika Serikat (AS) ini mengatakan, organisasi yang meneliti virus corona baru berisiko menghadapi "penargetan dan jaringan membahayakan dari Republik Rakyat Cina".

Peringatan FBI dan CISA juga menggarisbawahi, Washington percaya Cina telah melanjutkan upaya luas untuk memperoleh rahasia komersial dan teknologi AS dengan segala cara, yang mungkin di bawah dorongan Presiden Xi Jinping, untuk menjadikan negaranya pemimpin teknologi dalam dekade ini.

Perang lantas melebar ke perjanjian perdagangan fase 1 AS-China. Bahkan, kekesalan Trump meluas ke Presiden Cina Xi Jinping. "Tapi, saya saat ini tidak ingin berbicara dengannya," kata Trump dalam wawancara dengan Fox Bussines.(*)

Artikel ini telah tayang di kontan.co.id dengan judul ‘Balas AS, China masukkan Apple dkk ke daftar perusahaan tidak bisa dipercaya’

Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved