Breaking News:

Luar Negeri

Virus Corona Papar Enam Juta Orang, Presiden Brasil Caci Maki Wali Kota dan Gubernur

Jumlah kasus virus Corona dunia terus bertambah setiap hari dan sudah mencapai enam juta orang sampai Minggu (31/5/2020).

Editor: M Nur Pakar
AFP/Kazuhiro NOGI
Warga tetap memakai masker saat menunggu di depan jalan penyeberangan Shibuya, Tokyo, Jepang, Minggu (31/5/2020) seusai pemerintah mencabut keadaan darurat virus Corona pada 25 Mei 2020. 

SERAMBINEWS.COM,WASHINGTON - Jumlah kasus virus Corona dunia terus bertambah setiap hari dan sudah mencapai enam juta orang sampai Minggu (31/5/2020).

Brasil mencatat rekor lonjakan infeksi harian tertinggi, sehingga semakin mempersulit cara menangani pandemi.

Negara-negara Amerika Latin bersiap-siap menghadapi minggu-minggu yang sulit karena penyakit ini menyebar dengan cepat ke seluruh wilayah.

Padahal banyak negara di bagian lain dunia mulai melonggarkan penguncian yang telah menghancurkan ekonomi dan menelanjangi jutaan pekerjaan.

Di Brazil , pusat penyebaran di Amerika Selatan sebanyak 500.000 kasus dikonfirmasi, hanya tertinggal di belakang Amerika Serikat .

Ketidaksepakatan di antara para pemimpin dunia mengenai langkah-langkah penguncian telah menghambat upaya memperlambat virus, karena kematian mendekati 30.000 orang.

Presiden Brasi, Jair Bolsonaro (kanan) tanpa masker menyambut para pendukung saat tiba di Istana Planalto , Brasilia di tengah-tengah makin meningkatnya kasus virus Corona negara itu pada 24 Mei 2020.
Presiden Brasi, Jair Bolsonaro (kanan) tanpa masker menyambut para pendukung saat tiba di Istana Planalto , Brasilia di tengah-tengah makin meningkatnya kasus virus Corona negara itu pada 24 Mei 2020. (AFP/EVARISTO SA)

Presiden Brasil, Jair Bolsonaro, yang khawatir dampak ekonomi atas penguncian akan lebih buruk daripada virus itu sendiri.

Dia telah mencaci-maki gubernur dan walikota karena memaksakan apa yang ia sebut "tirani total karantina".

Presiden Brazil Bertengkar Hebat dengan Gubernur Negara Bagian, Ada Apa?

Berita Hoax Virus Corona Picu Kepanikan, Rekaman Video Lama Seolah-olah Baru

Kasus Corona Arab Saudi Naik Menjadi 83.385 Orang

Ketika angka kematian global pandemi melampaui 368.000 orang, Presiden AS Donald Trump memutuskan hengkang dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Jumlah kasus yang dikonfirmasi di seluruh dunia lebih dari enam juta orang, menurut penghitungan AFP sampai Minggu (31/5/2020).

Halaman
1234
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved