Breaking News:

Inilah Camp Bucca, Penjara Milik AS di Irak yang Melahirkan Para Teroris Kejam di Dunia

Camp Bucca adalah fasilitas penahanan yang dikelola oleh militer AS di sekitar Umm Qasr, Irak, yang kini telah ditutup.

TribunWow.com/Rusintha Mahayu
Ilustrasi Teroris 

SERAMBINEWS.COM, JAKARTA -- Pada bulan Maret 2009, sebuah pusat penahanan yang menahan beberapa jihadis radikal Perang Irak bernama Camp Bucca di Kota Garma, Irak membebaskan ratusan tahanannya.

Camp Bucca adalah fasilitas penahanan yang dikelola oleh militer AS di sekitar Umm Qasr, Irak, yang kini telah ditutup.

Keluarga para tahanan mungkin saja bergembira karena mereka akan menyambut anggota keluarga mereka kembali setelah ditahan di Bucca, namun seorang pejabat setempat resah.

Melansir Independent, seorang kepala polisi Saad Abbas Mahmoud mengatakan kepada The Washington Post, "Orang-orang ini (para tahanan) tidak menanam bunga di taman."

Ia memperkirakan 90 persen tahanan yang dibebaskan akan segera melanjutkan pertempuran.

Viral Seorang Polisi Turun dan Menggali Kubur Untuk Warga yang Telah Meninggal Dunia, Ini Sosoknya

Alasan Konflik Timur Tengah Belum Reda, Militer AS Tak Akan Henti Perangi 7 Negara Ini

Pria Berusia 114 Tahun Sembuh dari Covid-19, Berdoa Sambil Menangis Meminta Kesembuhan

"Mereka tidak berjalan di jalan (yang sesuai). Masalah ini besar dan berbahaya. Dan sayangnya, pemerintah Irak dan pihak berwenang tidak tahu seberapa besar masalahnya."

Kekhawatiran Mahmoud akan Camp Bucca benar-benar terbukti di masa depan.

Kamp itu menjadi babak pembuka dalam sejarah Negara Islam (ISIS), banyak pemimpinnya, termasuk Abu Bakar al-Baghdadi, dipenjara dan kemugkinan bertemu di sana.

Menurut mantan komandan penjara, analis dan tentara, Camp Bucca memberikan suasana unik bagi radikalisasi tahanan dan kolaborasi narapidana - dan merupakan formatif dalam pengembangan kekuatan jihadis yang paling kuat saat ini.

Secara keseluruhan, sembilan anggota komando utama ISIS menghabiskan waktu di Bucca, menurut organisasi analis teroris Soufan Group.

Halaman
1234
Editor: Amirullah
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved