Breaking News:

Slamet Ma'arif Penuhi Panggilan Polisi, Ketua Umum PA 212 Diperiksa sebagai Saksi Terkait Aksi 1812

Ketua Umum Persaudaraan Alumni (PA) 212, Slamet Ma'arif diperiksa polisi terkait aksi unjuk rasa bertajuk 1812 yang meminta pembebasan Rizieq Shihab

Editor: Faisal Zamzami
KOMPAS.com/LABIB ZAMANI
Ketua Umum Persaudaraan Alumni (PA) 212 Slamet Maarif seusai diperiksa di Mapolresta Surakarta, Jawa Tengah, Kamis (7/2/2019). (KOMPAS.com/LABIB ZAMANI) 

SERAMBINEWS.COM, JAKARTA - Ketua Umum Persaudaraan Alumni (PA) 212, Slamet Ma'arif diperiksa polisi terkait aksi unjuk rasa bertajuk 1812 yang meminta pembebasan Habib Rizieq Shihab pada Jumat (18/12/2020) lalu.

Slamet diperiksa sebagai saksi di Gedung Ditreskrimum Polda Metro Jaya, pada Senin (4/1/2021).

"Saya peserta dan saya belum hadir (demo) sudah dibubarkan terlebih dahulu. Saya dipanggil sebagai saksi," ujar Slamet di Polda Metro Jaya, Senin.

Slamet mengatakan, kedatangannya hari ini untuk memenuhi panggilan kedua setelah sebelumnya tidak hadir pada 29 Desember 2020.

"Karena kemarin saya di luar kota dan ini panggilan kedua, saya hadir hari ini. Panggilan pertama Selasa kemarin 29 Desember, " kata Slamet.

Selain Slamet, juga ada satu peserta aksi 1812 dipanggil untuk dimintai keterangan terkait penyampaian pendapat yang berujung pembubaran itu.

"Hari ini ada satu peserta dipanggil dan besok saya dengar informasi ada tiga (orang) termasuk korlap aksi," ucapnya.

Diketahui, massa simpatisan Rizieq Shihab menggelar aksi bertajuk 1812 di Istana Negera, Jakarta Pusat pada 18 Desember 2020.

Aksi itu menuntut pengungkapan kasus penembakan yang dialami enam laskar khusus FPI oleh polisi.

Selain itu, massa juga menuntut pembebasan Rizieq yang ditahan setelah ditetapkan tersangka atas kasus pelanggaran protokol kesehatan dan penghasutan.

Halaman
12
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved