Breaking News:

Internasional

Iran Akan Eksekusi Kembali Pegulat, Dituduh Membunuh Dalam Sebuah Perkelahian

Pemerintah Iran akan mengeksekusi pegulat kedua, hanya beberapa bulan setelah juara bertahan atlet Navid Afkari digantung di tengah permohonan

Editor: M Nur Pakar
()
Pegulat Iran, Mehdi Ali Hosseini 

SERAMBINEWS.COM, LONDON - Pemerintah Iran akan mengeksekusi pegulat kedua, hanya beberapa bulan setelah juara bertahan atlet Navid Afkari digantung di tengah permohonan internasional untuk grasi.

Mehdi Ali Hosseini (29) ditangkap pada 2015 dan didakwa melakukan pembunuhan menyusul perkelahian berkelompok.

Surat kabar Inggris Daily Mail melaporkan bahwa dia diperkirakan akan segera dieksekusi karena keluarga korban menolak untuk mengampuninya.

Ali Safavi, seorang pejabat dari komite urusan luar negeri dari Dewan Nasional Perlawanan Iran (NCRI) yang berbasis di Paris kepada Arab News , Selasa (12/1/2021) mengatakan:

Baca juga: Uni Eropa Minta Iran Hentikan Pengayaan Uranium, Jika Ingin Perekonomiannya Kembali Pulih

"NCRI dan pengkritik rezim lainnya mengutuk keras kediktatoran yang berkuasa atas niatnya untuk mengeksekusic Hosseini."

“NCRI menentang hukuman mati secara prinsip."

"Terbukti dalam empat dekade terakhir, rezim ulama menggunakan eksekusi, politik dan lainnya sebagai sarana untuk menanamkan teror dan intimidasi di masyarakat."

"Hal itu untuk menggagalkan letusan pemberontakan oleh penduduk yang semakin marah dan tidak puas, yang mencari perubahan rezim,” kata Safavi.

"Eksekusi ini dilakukan dengan terang-terangan melanggar standar yang diakui secara internasional, termasuk proses hukum."

Baca juga: Iran Serahkan Masalah Kapal Korea Selatan ke Pengadilan, Minta Aset Rp 99 Triliun Dicairkan

Rekan pegulat Iran dan juara Olimpiade London 2012 Hamid Sourian telah menyerukan agar eksekusi Hosseini dibatalkan.

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved