Breaking News:

Internasional

Sekjen PBB Peringatkan Ancaman Kelompok Supremasi Kulit Putih, Penyebar Kebencian dan Fasis Global

Kelompok supremasi kulit putih yang berkembang selama kepresidenan Donald Trump terus berkembang. Sampai-sampai, Sekjen PBB António Guterres menyebut

AFP/MICHAEL TEWELDE
Sekjen PBB, Antonio Guterres 

SERAMBINEWS.COM, JENEWA - Kelompok supremasi kulit putih yang berkembang selama kepresidenan Donald Trump terus berkembang.

Sampai-sampai, Sekjen PBB António Guterres menyebut mulai menebar ancaman di beberapa negara.

Dilansir AP, Selasa (23/2/2021), dia memperingatkan kelompok pembenci itu berkembang di tengah pandemi virus Corona.

"Ini dan kelompok lain telah mengeksploitasi pandemi untuk meningkatkan peringkat mereka melalui polarisasi sosial dan manipulasi politik dan budaya," kata Guterres dalam sambutan pembukaannya di Dewan Hak Asasi Manusia PBB.

Baca juga: Inggris Minta PBB Desak China Beri Akses ke Wilayah Muslim Xinjiang

"Hari ini, gerakan ekstremis ini mewakili ancaman keamanan internal nomor satu di beberapa negara," tambahnya.

Lebih lanjut: Proud Boys pecah setelah kerusuhan Capitol, pengungkapan tentang pemimpin. Akankah faksi yang lebih radikal muncul?

Lebih lanjut: Penyelidik memberi sinyal bahwa beberapa tersangka kerusuhan Capitol dapat dituduh berkonspirasi untuk menggulingkan pemerintah AS

Organisasi supremasi kulit putih dan neo-Nazi telah menjadi ancaman ekstremis yang berkembang di negara-negara Barat selama beberapa tahun terakhir.

Baca juga: Kapal Pengungsi Rohingya Terapung-apung Seminggu Lebih di Laut Andaman, PBB Minta Bantuan

Penyelidikan Februari 2021 oleh surat kabar Jerman De Zeit menemukan kelompok supremasi kulit putih di seluruh dunia juga mulai mengoordinasikan upaya dalam merencanakan "revolusi fasis."

Ancaman yang ditimbulkan oleh kelompok-kelompok ini telah meningkat karena pandemi virus Corona.

Halaman
12
Editor: M Nur Pakar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved