Breaking News:

Internasional

Warga AS Bereaksi, Putra Meghan Markle Ditolak Sebagai Pangeran, Berkulit Lebih Gelap

Warga AS bereaksi dengan kemarahan yang meluas ke Istana Buckingham, Inggris. Setelah wawancara hebat Duke dan Duchess of Sussex, Pangeran Harry dan

Editor: M Nur Pakar
Ellie.com
Pangeran Harry dan Meghan Markle bersama putra mereka, Archie. 

SERAMBINEWS.COM, WASHINGTON - Warga AS bereaksi dengan kemarahan yang meluas ke Istana Buckingham, Inggris.

Setelah wawancara hebat Duke dan Duchess of Sussex, Pangeran Harry dan istrinya, Meghan Markle dengan Oprah Winfrey .

Serena Williams, bintang tenis AS yang menjadi pembawa acara baby shower Duchess pada 2019, mengatakan dia adalah korban penindasan sistematis.

Baca juga: Pangeran Harry dan Meghan Markle Sebenarnya Tidak Pernah Berniat Meninggalkan Keluarga Kerajaan

Dia berkata:

" Meghan Markle, teman saya yang tanpa pamrih, menjalani hidupnya."

"Dia memimpin dengan memberi contoh - dengan empati dan kasih sayang."

"Dia mengajariku setiap hari apa artinya menjadi benar-benar mulia."

"Kata-katanya menggambarkan rasa sakit dan kekejaman yang dia alami."

Baca juga: Pangeran Harry Kehilangan Semua Gelar Kehormatan Kerajaan Inggris

Williams menambahkan:

"Saya tahu langsung lembaga seksisme dan rasisme dan media digunakan untuk menjelekkan wanita dan orang kulit berwarna untuk meminimalkan kita."

Amanda Gorman, penyair muda berkulit hitam yang mencuri perhatian pada pelantikan Joe Biden, berkata:

"Meghan adalah kesempatan terbesar Mahkota untuk perubahan, regenerasi, dan rekonsiliasi di era baru.

"Mereka tidak hanya menganiaya cahayanya, mereka melewatkannya."

Sebagian besar fokus di AS pada pengungkapan, bahwa seorang bangsawan senior membahas putra Duke dan Duchess, Archie, dan seberapa gelap kulitnya ketika dia lahir.

Baca juga: Meghan dan Harry Tak Akan Menabalkan Nama Diana pada Putri Mereka, Ini yang Melatarbelakanginya

Halaman
12
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved