Breaking News:

Jurnalisme Warga

Meudrah Naskah Kuno di Rumoh Manuskrip Aceh

Apa pentingnya mempelajari manuskrip kuno di zaman modern?” Kalimat tersebut terbersit di pikiran saat saya melihat sebuah poste

Meudrah Naskah Kuno di Rumoh Manuskrip Aceh
IST
AYU ‘ULYA, Tim Research and Development (R&D) The Leader dan Anggota Forum Aceh Menulis (FAMe) Banda Aceh, melaporkan dari Banda Aceh

OLEH AYU ‘ULYA, Tim Research and Development (R&D) The Leader dan Anggota Forum Aceh Menulis (FAMe) Banda Aceh, melaporkan dari Banda Aceh

“Apa pentingnya mempelajari manuskrip kuno di zaman modern?” Kalimat tersebut terbersit di pikiran saat saya melihat sebuah poster virtual dari akun Instagram @tarmiziabdulhamid—sang kolektor Manuskrip Kuno Aceh—yang mencuat di beranda media sosial. Penasaran, saya pun memutuskan untuk hadir di acara tersebut. Toh, acaranya juga terbuka untuk umum.

Selasa siang, 9 Maret 2021, tampak belasan sepeda motor terparkir rapi di beranda Rumoh Manuskrip Aceh. Lokasinya dekat dari Masjid An-Nur, Ie Masen Kayee Adang, Banda Aceh. Tepatnya di Jalan Seroja Nomor 8 A. Andai tersesat, langsung saja minta bantuan Google map.

Kemudian, di dalam rumah bercat putih yang cukup luas itu, terlihat puluhan anak muda bermasker duduk bersila. Kebanyakan peserta merupakan mahasiswa UIN Ar-Raniry dan Universitas Syiah Kuala. Mereka tampak khusyuk mengikuti meudrah  naskah kuno, dipandu oleh sang kolektor yang akrab disapa Cek Midi.

Meudrah merupakan pola komunikasi tradisional masyarakat Aceh—terutama antara seorang pemimpin dengan masyarakat—dengan saling bertemu langsung untuk mendengarkan informasi autentik. Jika dalam istilah populer, meudrah dapat disetarakan dengan blusukan. Dengan kata lain, melalui program ini, masyarakat Aceh, terutama anak muda, diajak untuk melihat, menyentuh, dan mendiskusikan secara langsung koleksi naskah kuno Aceh di tempat tersebut.

“Ini semua untuk anak cucu kita. Kalau tidak ada (manuskrip) ini, kita tidak ada acuan pembelajaran untuk masyarakat ke depan. Jadi, saya memfokuskan diri untuk keselamatan, melindungi manuskrip,” ujar Cek Midi.

Lelaki kelahiran Pidie, 56 tahun silam ini sudah melakukan upaya penyelamatan naskah kuno Aceh sejak tahun 2000. Dia bahkan rela menjual sebidang tanah warisan dari orang tuanya agar manuskrip Aceh tidak jatuh ke tangan orang asing.

“Berbicara tentang manuskrip, tuan rumahnya itu di Aceh. Tapi, orang-orang seperti tidak peduli. Saya mengumpulkan sekitar 590 naskah, lebih banyak yang saya beli, bukan dikasih gratis. Daripada dibawa orang ke luar negeri, ya lebih baik saya beli,” kenang Tarmizi Abdul Hamid.

Menurut Cek Midi, kalau naskah kuno itu dibawa ke luar negeri, kita tidak tahu bagaimana tata cara orang asing menerjemahkan dan mengkaji isi kandungan naskah-naskah tersebut. Sebab, kebanyakan naskah dituliskan dalam bahasa Aceh dan Melayu.

Sejalan dengan itu, Tgk  Syukri Rizki—ahli filologi naskah kuno lulusan Jerman—yang ikut hadir sebagai salah satu pembicara meudrah menambahkan, “Banyak kemajuan pemikiran Islam yang sumbernya dari sini (Aceh), cuma kita saja yang tidak sadar. Dosen saya pernah menyebutkan, ‘Naskah-naskah Islam dari Dunia Melayu yang tersimpan di perpustakaan orang kulit putih—Berlin, London, Leiden, Amsterdam—ibarat bibit yang akan tumbuh subur jika dipakai di tanah aslinya’.”

Halaman
123
Editor: bakri
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved