Breaking News:

Berita Bireuen

Melihat Kiprah BUMG Simpang Mulia di Pedalaman Bireuen dalam Membantu Petani

Hadirnya BUMG bukan kehendak dari perangkat desa, tapi kesepakatan masyarakat desa untuk dapat membantu petani.

Penulis: Yusmandin Idris | Editor: Taufik Hidayat
Foto kiriman warga
BUMG Makmu Beurata, Gampong Simpang Mulia, Juli Bireuen. 

Laporan Yusmandin Idris | Bireuen

SERAMBINEWS.COM,  BIREUEN - Setiap desa di Bireuen atau daerah lainnya telah membentuk Badan Usaha Milik Gampong ( BUMG ) sebagai bagian mengembangkan ekonomi masyarakat, membantu petani atau berbagai Program inovasi lainnya dengan tujuan memajukan desa dan memakmurkan warganya.

Salah satu BUMG di Bireuen tepatnya di Desa Simpang Mulia, Juli Bireuen, Rabu (24/03/2021) dikunjungi anggota DPRK dari Aceh Tamiang, mereka tertarik dengan informasi diperoleh tentang peran BUMG tersebut dalam meningkatkan kesejahteraan rakyat, maka anggota DPRK Aceh Tamiang ingin mengetahui secara dekat.

Gampong Simpang Mulia, Juli Bireuen berjarak sekitar 5 KM arah barat ruas jalan Bireuen-Takengon atau berjarak sekitar 12 KM arah selatan Bireuen bersisian dengan Krueng Peusangan.

Gampong tersebut salah satu desa yang masih disebut terpencil karena sarana jalan ke desa tersebut rusak parah dan masih ada jembatan gantung, berbagai kebutuhan petani dan masyarakat dibeli di Juli Bireuen.

Menuju ke desa tersebut dapat melalui kawasan Paya Cut tembus ke Gampong Simpang Mulia, atau melalui jalan Teupin Mane, kemudian ke Simpang Jaya naik jembatan gantung ke Gampong Simpang Mulia.

Kepala Desa Simpang Mulia, Juli Bireuen,Nazaruddin kepada Serambinews.com mengatakan, BUMG Makmu Beurata di desanya dibentuk tahun 2017 lalu dengan tujuan membantu warganya dalam berbagai kesulitan di bidang pertanian dan lainnya.

Baca juga: Kapolres Kunjungi Kampung Tangguh di Kecamatan Rikit Gaib, Lepas Bibit Ikan Mas dan Mujair

Baca juga: Besok, Massa di Lhokseumawe Peringati 148 Tahun Perang Aceh Lawan Belanda

Baca juga: Sempat Dilirik Juventus, Diego Costa Pilih Gabung Klub Portugal

Baca juga: Fakta Pembunuhan Gadis Pemandu Karaoke, Pergoki Pacar Mesum di Truk, Tewas Dilindas dan Dirudapaksa

Selain itu, kawasan Simpang Mulia banyak lahan tidur ditumbuhi semak belukar, maka warga sepakat lahan semak belukar dimanfaatkan untuk bidang pertanian.

Hadirnya BUMG bukan kehendak dari perangkat desa, tapi kesepakatan masyarakat desa untuk dapat membantu petani.

Modal awal tahun 2017 dari sumber bantuan dana desa Rp 245 juta, tahun 2018 ditambah lagi Rp 250 juta, tahun 2019 ditambah Rp 101 juta, sedangkan tahun 2020 tidak ada penambahan modal.

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved