Breaking News:

Internasional

PBB Akan Lakukan Apapun Selamatkan Kapal Tanker Minyak Dibawah Kendali Milisi Houthi

PBB menegaskan akan melakukan apapun untuk membuat milisi Houthi mengizinkan para ahli mengakses kapal tanker minyak yang membusuk di lepas pantai Yam

AP
FSO Safer, kapal tanker yang menampung 1,1 juta barel minyak mentah di Laut Merah, lepas pantai Yaman. 

SERAMBINEWS.COM, NEW YORK - PBB menegaskan akan melakukan apapun untuk membuat milisi Houthi mengizinkan para ahli mengakses kapal tanker minyak yang membusuk di lepas pantai Yaman.

Stephane Dujarric, juru bicara Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres, berbicara kepada pers pada Senin (5/4/2021).

Setelah pemimpin milisi, Mohammed Ali Al-Houthi, mengatakan badan dunia akan bertanggung jawab penuh jika ada kebocoran minyak besar-besaran dari kapal tersebut.

Al-Houthi membuat tuduhan itu meski kelompoknya berulang kali menolak akses ke kapal tanker FSO Safer, yang telah digambarkan sebagai bom waktu.

Dujarric mengatakan bahwa sementara diskusi dengan kelompok tersebut berlanjut, "tidak berguna untuk menegosiasikan hal-hal ini melalui pernyataan publik".

Baca juga: Utusan Khusus AS untuk Yaman Pulang Kampung, Misi Masih Gagal

"Kami sangat ingin, yang mungkin meremehkan tahun ini, untuk membuat orang naik ke kapal tanker," katanya.

"Kami akan melakukan apa pun yang mungkin dan kami akan terus mengeksplorasi setiap jalan untuk mewujudkannya secepat mungkin dalam diskusi kami dengan orang-orang Houthi Ansar Allah yang kami ajak bicara."

Kapal tanker jatuh ke tangan Houthi ketika mereka menguasai Hodeidah, sebuah kota di pantai Laut Merah, pada tahun 2015.

Kondisi strukturalnya telah memburuk selama bertahun-tahun dan mengancam bencana kebocoran.

PBB peringatkan dapat menumpahkan minyak empat kali lebih banyak daripada minyak. bencana minyak Exxon Valdez tahun 1989.

Halaman
12
Editor: M Nur Pakar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved