Breaking News:

Internasional

Maroko Berlakukan Jam Malam Selama Ramadan, Khawatirkan Varian Baru Lokal Covid-19 Menyebar

Kerajaan Maroko memutuskan untuk memberlakukan jam malam selama bulan suci Ramadan 2021 mulai pekan depan.

AP
Pekerja menutup pintu pagar pabrik tempat mereka bekerja di Casablanca, Maroko, Selasa (6/4/2021). 

SERAMBINEWS.COM, RABAT - Kerajaan Maroko memutuskan untuk memberlakukan jam malam selama bulan suci Ramadan 2021 mulai pekan depan.

Maroko mengkawatirkan peningkatan kasus COVID-19 baru-baru ini, ketika para ilmuwan mengumumkan penemuan varian baru virus lokal.

Banyak orang Maroko menyuarakan kemarahan atas keputusan di jejaring sosial.

Mereka menggambarkan sebagai pukulan lain bagi bisnis yang sudah berjuang untuk bertahan hidup.

Serta pertemuan keluarga yang merupakan bagian sentral dari liburan.

Kerajaan Afrika Utara itu memiliki salah satu program vaksinasi paling sukses di kawasan itu.

Baca juga: VIDEO - Pahatan Batu Tertua Afrika Utara Ditemukan di Maroko

Namun juga mengalami peningkatkan infeksi virus Corona, terutama di Casablanca, kota terbesar Maroko.

Jam malam dari jam 8 hingga 6 pagi telah diberlakukan sejak Desember, 2020.

Kemudian, Maroko memutuskan pada Rabu (7/4/2021) untuk memperpanjangnya hingga Ramadhan, yang dimulai 13 April di Maroko.

Karena Muslim yang taat tidak makan atau minum di siang hari selama Ramadhan, kafe dan restoran bergantung pada bisnis malam hari yang sekarang dilarang karena jam malam.

Baca juga: Aljazair Dukung Pemberontakan Front Polisario di Perbatasan, Usir Petani Pohon Kurma Maroko

Halaman
123
Editor: M Nur Pakar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved