Breaking News:

Gas Beracun

BPBA Nyatakan Warga Aceh Timur Diduga Keracunan Gas sebagai Kecelakaan Industri

"Kejadian seperti ini kami golongkan kegagalan teknologi atau kecelakaan di lingkungan industri. Tergolong bencana nonalam," timpalnya.

Foto kiriman Munir
Sejumlah warga Desa Panton Rayeuk T, Kecamatan Banda Alam, Aceh Timur, menjalani perawatan di Puskesmas Banda Alam, Jumat (9/4/2021), karena keluhan seperti menghirup udara tercemar gas beracun. 

"Kejadian seperti ini kami golongkan kegagalan teknologi atau kecelakaan di lingkungan industri. Tergolong bencana nonalam," timpalnya.

Laporan Yarmen Dinamika | Banda Aceh

SERAMBINEWS.COM, BANDA ACEH - Sebanyak 17 orang warga dari tiga dusun di Desa  Panton Rayeuk,  Kecamatan  Banda Alam, Aceh Timur, mengalami keluhan pusing, mual, sesak napas, dan muntah darah, sehingga harus dilarikan ke rumah sakit (RS), Jumat (9/4/2021) pukul 14.08 WIB.

Tujuh orang di antaranya dirujuk ke RS Zubir Mahmud, satu orang ke RS Graha Bunda, Idi, Aceh Timur, dan delapan orang diobservasi di puskesmas terdekat.

Selain itu, 55 kepala keluarga (KK) yang terdiri atas 259 jiwa terpaksa mengungsi ke kantor camat setempat.

Semua itu diduga disebabkan oleh kecelakaan kerja di lingkungan sebuah industri minyak dan gas (minyak) yang beroperasi di wilayah Aceh Timur, yakni PT Medco.

"Akibat pembakaran limbah sumur minyak PT Medco, sehingga masyarakat menderita keracunan gas," demikian info kejadian bencana yang Serambinews.com dapatkan dari Group WhatsApp Media Centre BPBA (Badan Penanggulangan Bencana Aceh), Sabtu (10/4/2021) dini hari.

Petugas piket update data kebencanaan Aceh yang ditanyai Serambinews.com mengakui, adanya peristiwa itu.

Baca juga: [POPULER] Video Wanita Bangkit dari Kubur dan Duduk di Depan Rumah Padahal Sudah Meninggal 7 Hari

"Data dan laporannya kami dapatkan dari Pusdalops PB BPBD Kabupaten Aceh Timur. Jadi, informasinya sahih," kata petugas piket tersebut.

Selaku salah satu piket, ia juga sudah melaporkan informasi kejadian itu kepada pimpinan BPBA.

Halaman
123
Penulis: Yarmen Dinamika
Editor: Nurul Hayati
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved