Breaking News:

Kasus Corona di Kamboja

Kasus Covid-19 Melonjak, PM Kamboja: Kita Sudah di Ambang Kematian

Phnom Penh dan kota yang berdekatan, Ta Khmau, pada Rabu (14/4/2021) malam dikunci selama dua minggu untuk mengekang...

Editor: Eddy Fitriadi
AFP/TANG CHHIN SOTHY
Cara unik warga Kamboja tangkal Corona, pasang orang-orangan sawah di depan rumah. 

SERAMBINEWS.COM -  Kasus virus corona baru yang menyebar telah menempatkan Kamboja "di ambang kematian", sebut Perdana Menteri Hun Sen.

Ia memperingatkan ketika negara itu memberlakukan penguncian di ibu kota Phnom Penh dan kota terdekat.

Kamboja mengalami lonjakan kasus virus corona sejak Februari lalu, ketika wabah pertama kali terdeteksi di antara komunitas ekspatriat China.

Pihak berwenang mengatakan pekan lalu, rumah sakit di Phnom Penh kehabisan tempat tidur dan mereka telah mengubah sekolah dan gedung resepsi pernikahan menjadi pusat perawatan.

Sementara Hun Sen mengancam pelanggar karantina dengan hukuman penjara.

Phnom Penh dan kota yang berdekatan, Ta Khmau, pada Rabu (14/4/2021) malam dikunci selama dua minggu untuk mengekang penyebaran virus corona, secara efektif menghentikan pergerakan lebih dari dua juta orang.

"Tolong masyarakat Kamboja, bergabunglah dengan upaya untuk mengakhiri peristiwa berbahaya ini," kata Hun Sen dalam pidato yang direkam dan disiarkan di televisi pemerintah pada Rabu malam, seperti dikutip Channel News Asia.

"Kita sudah di ambang kematian," tegasnya. "Jika kita tidak bergandengan tangan, kita akan menuju kematian yang nyata".

Total infeksi terbaru yang pihak berwenang umumkan melebihi 4.800 kasus. Tetapi, Perdana Menteri Kamboja mengatakan pada Rabu, 300 kasus tambahan telah terdeteksi.

Penduduk Phnom Penh dan Ta Khmau dilarang meninggalkan rumah mereka selama dua minggu, kecuali pergi ke rumahsakit atau membeli obat. Hanya dua anggota rumahtangga yang diizinkan keluar untuk membeli makanan.

Pada Kamis (15/4/2021) pagi, polisi memblokir pengendara agar tidak melewati pos pemeriksaan yang didirikan di perbatasan antara dua kota, dengan penduduk menunjukkan kartu identitas mereka yang berharap bisa lewat.

Blokade juga didirikan di sekitar Norodom Boulevard di kawasan Monumen Kemerdekaan yang ikonik untuk mencegah orang bepergian.

Sebelum wabah komunitas terdeteksi pada Februari lalu, kasus virus corona di Kamboja relatif lebih rendah dibandung tetangga satu kawasan. Tapi para ahli telah memperingatkan, itu karena kurangnya tes virus yang meluas.(*)

Artikel ini telah tayang di kontan.co.id dengan judul ‘Kasus Virus Corona Melonjak, PM Kamboja: Kita Sudah di Ambang Kematian’

Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved