Breaking News:

Internasional

Hakim Lebanon Perintahkan Pembebasan Enam Orang, Tidak Terbukti Terlibat Ledakan Pelabuhan Beirut

Hakim Lebanon yang menyelidiki ledakan besar tahun 2020 di pelabuhan Beirut pada Kamis (15/4/2021) memerintahkan pembebasan enam orang.

AFP/ANWAR AMRO
Sebuah tulisan grafiti memperlihatkan tulisan 'Bei' diganti 'Bye' atau Byerut di dinding jembatan pelabuhan Beirut, Lebanon, Minggu (9/8/2020). 

SERAMBINEWS.COM BEIRUT - Hakim Lebanon yang menyelidiki ledakan besar tahun 2020 di pelabuhan Beirut pada Kamis (15/4/2021) memerintahkan pembebasan enam orang.

Termasuk petugas keamanan, yang telah ditahan selama berbulan-bulan, kantor berita negara melaporkan.

Tidak segera jelas apa yang memicu pembebasan orang-orang tersebut.

Terutama seorang perwira yang telah menulis peringatan rinci kepada pejabat tinggi sebelum ledakan tentang bahaya material yang disimpan di pelabuhan.

Hakim Tarek Bitar ditunjuk untuk memimpin penyelidikan pada Februari 2021, setelah pendahulunya dicopot menyusul gugatan hukum oleh dua mantan menteri Kabinet yang dituduh lalai.

Kantor Berita Nasional yang dikelola negara mengatakan Bitar memerintahkan pembebasan enam orang termasuk Mayor Joseph Naddaf dari departemen Keamanan Negara.

Baca juga: Jaksa Lebanon Mulai Selidiki Rencana Kudeta Untuk Mengguncang Negara

Kemudian, Mayor Charbel Fawaz dari Direktorat Keamanan Umum. Empat lainnya adalah pegawai bea cukai dan pelabuhan.

Hampir 3.000 ton amonium nitrat, bahan yang sangat mudah meledak yang digunakan dalam pupuk yang telah disimpan secara tidak benar di pelabuhan selama bertahun-tahun, meledak pada 4 Agustus 2020.

Menewaskan 211 orang, melukai lebih dari 6.000, dan merusak lingkungan sekitar.

Keenam orang itu akan dilarang bepergian ke luar Lebanon, menurut seorang pejabat pengadilan, berbicara dengan syarat anonim untuk mengikuti peraturan.

Halaman
12
Editor: M Nur Pakar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved