Breaking News:

Opini

Tindakan Blasphemy Joseph Paul Zhang

Joseph Paul Zhang yang telah melakukan satu tindakan blasphemy dengan menistakan Islam dan menghina Nabi Muhammad Saw

Editor: bakri
Tindakan Blasphemy Joseph Paul Zhang
FOR SERAMBINEWS.COM
Dr. Lukman Hakim A.Wahab, M.Ag,  Dosen Teologi Islam pada Fakultas Ushuluddin dan Filsafat UIN Ar-Raniry, Banda Aceh

Oleh Dr. Lukman Hakim A.Wahab, M.Ag,  Dosen Teologi Islam pada Fakultas Ushuluddin dan Filsafat UIN Ar-Raniry, Banda Aceh

Kenyamanan umat Islam menjalankan ibadah Ramadhan terusik oleh sebuah berita yang viral di media sosial. Penyebabnya adalah Joseph Paul Zhang yang telah melakukan satu tindakan blasphemy dengan menistakan Islam dan menghina Nabi Muhammad Saw.

Dalam Filsafat Agama, istilah blasphemy dimaknai sebagai sebuah kejahatan menghina, menistakan menujukkkan pelecehan atau kurang menghargai Tuhan, agama, kitab suci dan simbol-simbol keagamaan lainnya.

Dalam sejarahnya perilaku blasphemy ini, memang bukan fenomena baru. Di tingkat dunia perilaku blasphemy pernah terjadi seperti kasus Tatiana Soskin yang mengambar Nabi Muhammad Saw dalam bentuk (maaf) hewan pada tahun 1997, Salman Rushdie dengan novel The Satanic Verses pada tahun 1989 dan lain-lain.

Di tingkat nasional Indonesia, tentu masih segar dari memori kita penistaan yang dilakukan oleh Basuki Tjahya Purnama atau Ahok pada akhir tahun 2016. Dampak dari blasphemy Ahok saat itu memunculkan respon umat Islam hingga harus melakukan dua aksi masa kolosal, aksi bela Islam II pada 4 November 2016 dan aksi bela Islam III pada 2 Desember 2016. Tentunta kita berharap di negara hukum ini, penegakan hukum untuk kasus blasphemy Josep Paul Zhang ini tidak perlu lagi harus menunggu aksi bela Islam IV dan V.

Keberanian yang aneh

Nah, kali ini perilaku blasphemi kembali terjadi oleh bergajul Joseph Paul Zhang yang menistakan Islam dan menghina Nabi Muhammad Saw. Jika kita mencermati perilaku ini dari kacamata sosial keagamaan agak aneh. Bagaimana seorang yang beragama minoritas berani secara blak-blakan menghina Islam penganut mayoritas di Indonesia.

Fenomena berbanding terbalik, karena hampir di semua belahan dunia manapun lazimnya kalangan minoritas lebih memilih diam dan menjaga diri agar tetap survival di tengah komunitas agama yang mayoritas.

Kenyataan unik dan miris ini malah terjadi di Indonesia, sebuah negara yang selalu mendengungkan toleransi dan mengumandangkan harmoni antaragama.

Kejadian demi kejadian yang terus terjadi di Indonesia ini, kadang mengesankan bahwa Islam sebagai agama besar selalu menjadi objek. Islam hanya menjadi subjek ketika kebijakan negara tentang ihkwal kebhinekaan, tentang anti radikalisme, tentang moderasi beragama dan lain sebagainya. Maka dapat diterima logika sederhana ketika sebagian orang menduga bahwa ada fenomena ini dilakukan secara terencana oleh pihak-pihak yang ingin memperkeruh suasana dan merusak harmonis.

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved