Breaking News:

Kasus Rapid Test Antigen Bekas di Bandara Kualanamu, 5 Orang Jadi Tersangka, Keuntungan Rp1,8 Miliar

Kasus daur ulang rapid Antigen yang berhasil dibongkar petugas Polda Sumut, di Bandara Kualanamu, turut mengamankan lima orang tersangka.

Editor: Faisal Zamzami
TRIBUN MEDAN / HO
Tim Polda Sumut melakukan penggerebekan layanan rapid test antigen di lantai II Bandara Kualanamu, Selasa (27/4/2021) sore sekitar pukul 16:00 WIB. 

SERAMBINEWS.COM - Kasus rapid test antigen bekas di Bandara Kualanamu memasuki babak baru.

Polisi telah menetapkan lima orang menjadi tersangka dalam kasus tersebut.

Selain itu, diketahui para pelaku meraup keuntungan hingga Rp 1,8 miliar dalam kasus rapid antigen bekas.

Kasus daur ulang rapid Antigen yang berhasil dibongkar petugas Polda Sumut, di Bandara Kualanamu, turut mengamankan lima orang tersangka.

Di mana dugaan penggunaan alat rapid test antigen daur ulang ini diungkap setelah petugas melakukan pengembangan dan menggeledah laboratorium Kimia Farma Bandara Internasional Kualanamu.

Kapolda Sumatera Utara, Irjen Pol RZ Panca Putra dalam konferensi pers di Mapolda Sumut, mengatakan para tersangka yakni PC kepala pelayanan dan merangkap bisnis manager dan empat orang lainnya yakni DP, SP, MR dan RN.

"Dari hasil pengembangan kita menetapkan lima tersangka dalam pelanggaran UU kesehatan," ujarnya,
Kamis (29/4/2021) di lapangan Apel Mapolda Sumut.

Kelima tersangka yang diamankan petugas termasuk seorang bisnis manager Kimia Farma Medan diamankan dari laboratorium Kimia Farma di Jalan Kartini Medan dan laboratorium Bandara Kualanamu.

Lebih lanjut dikatakan Kapolda penyelidikan dugaan penggunaan alat rapit test daur ulang itu turut diamankan barang bukti hasil pelanggaran berupa alat swab daur ulang.

Lalu petugas juga amankan barang bukti lain seperti alat swab baru dan uang tunai hasil penjualan.

Halaman
123
Sumber: Tribun Medan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved