Breaking News:

Kabaintelkam Polri Ungkap Dampak Negatif Labelisasi Teroris Kepada KKB Papua

Kabaintelkam Polri Komjen Paulus Waterpauw membeberkan dampak negatif labelisasi terorisme kepada kelompok kriminal bersenjata (KKB) Papua

Editor: Muhammad Hadi
(Foto: Antara/Istimewa)
Ilustrasi KKB di pegunungan tengah Papua 

Kabaintelkam Polri Ungkap Dampak Negatif Labelisasi Teroris Kepada KKB Papua

SERAMBINEWS.COM - Pemerintah Indonesia sudah melabeli kelompok kriminal bersenjata (KKB) Papua sebagai teroris.

Ternyata ada dampak negatif dari pelabelan teroris tersebut. Apa saja?

Kabaintelkam Polri Komjen Paulus Waterpauw membeberkan dampak negatif labelisasi terorisme kepada kelompok kriminal bersenjata (KKB) Papua.

 Dampak negatif yang pertama, kata Paulus, sentimen negatif terhadap pemerintah pusat dan pendatang semakin menguat.

"Juga menguatnya penolakan RUU Otsus Papua dan agenda nasional penting lainnya di Papua," ungkap Paulus dalam diskusi daring, Jumat (28/5/2021).

Menurut Paulus, labelisasi teroris juga dapat dikhawatirkan menjadi stigma umum bagi orang asli Papua (OAP).

Baca juga: Anak Buah OPM Gembar-Gembor Siap Perang, Pemimpin KKB Papua Justru Ngaku Takut Lawan Dengan TNI

Termasuk, kekhawatirkan adanya kelompok yang memanfaatkan isu ini sebagai propaganda.

"Stigma teroris dikhawatirkan menjadi stigma umum bagi OAP dan digiring oleh kelompok pegiat HAM, state actor, semakin gencar melakukan propaganda di level internasional yang menyudutkan Pemerintah Indonesia," tuturnya.

Irjen Paulus Waterpauw saat jadi Kapolda Papua menunjukkan foto MT, DPO pembelian Senpi dan amunisi, Jayapura, Selasa (5/1/2021) (Dok Humas Polda Papua). Kini ia jadi Kabaintelkam Polri dengan pangkat Komisaris Jenderal (Komjen)
Irjen Paulus Waterpauw saat jadi Kapolda Papua menunjukkan foto MT, DPO pembelian Senpi dan amunisi, Jayapura, Selasa (5/1/2021) (Dok Humas Polda Papua). Kini ia jadi Kabaintelkam Polri dengan pangkat Komisaris Jenderal (Komjen) (Dok Humas Polda Papua)

Paulus menuturkan, labelisasi ini juga dikhawatirkan dimanfaatkan sejumlah pihak untuk menyudutkan pemerintah.

Halaman
1234
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved