Breaking News:

Luar Negeri

Reporter Al Jazeera Terkena Peluru Israel Saat Meliput

Penambakan tersebut terjadi saat berlangsungnya aksi protes di luar kantor polisi Israel di Jalan Salah al-Din, Yerussalem, Senin (7/6/2021). 

Penulis: Syamsul Azman | Editor: Zaenal

SERAMBINEWS.COM, YERUSALEM - Reporter Al Jazeera bernama Najvan Simri dilaporkan terkena tembakan peluru karet yang dilepaskan polisi Israel.

Penambakan tersebut terjadi saat berlangsungnya aksi protes di luar kantor polisi Israel di Jalan Salah al-Din, Yerussalem, Senin (7/6/2021). 

Melansir dari Anadolu Agency, Senin (7/6/2021) protes tersebut terjadi setelah dilakukan penahanan terhadap aktivis Palestina, Muna (23).

Tentara Israel menangkap aktivis perempuan Palestina ini secara paksa dan tanpa adanya alasan yang jelas. 

Penangkapan tersebut dilakukan di Sheikh Jarrah, Minggu (6/6/2021).

Baca juga: Seorang Ibu Palestina di AS Berjuang Selamatkan Vila, Cegah Israel Hancurkan Tempat Tinggalnya

Baca juga: Dukung Palestina, Korea Utara Sebut Israel Ubah Gaza Jadi Tempat Pembantaian Anak-anak

Baca juga: Aliansi Mahasiswa Kota Langsa Peduli Palestina Kumpul Donasi Rp 15,8 Juta, Diserahkan Ke ACT

Pihak kepolisian Israel menyebutkan bahwa dua bersaudara yang ditangkap karena dugaan ikut serta dalam kerusuhan yang terjadi di Sheikh Jarrah.

Kerusuhan ini berkaitan dengan penggusuran warga Palestina agar menyerahkan tempat tinggal mereka. 

Nabil al-Kurd, orang tua Muan membenarkan penahanan putrinya oleh pasukan Israel.

Namun, ia telah dibebaskan beberapa jam setelah penahanan dengan dijemput saudara kembarnya Muhhamad al-Kurd.

Baca juga: Sekuritisasi Palestina dan Tekanan Dunia Islam terhadap Israel

Masyarakat Bulan Sabit Merah Palestina menyatakan bahwa polisi Israel telah melukai, setidaknya 10 orang dengan menggunakan peluru karet dan granat kejut kepada pendemo.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved