Breaking News:

Internasional

Inggris Tarik Buku Sejarah di Seluruh Sekolah, Berisi Membela Perjuangan Palestina

Pemerintah Inggris menarik buku sejarah di seluruh sekolah menyusul tuduhan bias pro-Israel atau membela Palestina.

Editor: M Nur Pakar
Shutterstock
Proses belajar mengajar di sebuah sekolah Inggris. 

SERAMBINEWS.COM, LONDON - Pemerintah Inggris menarik buku sejarah di seluruh sekolah menyusul tuduhan bias pro-Israel atau membela Palestina.

Ini adalah kedua kalinya buku pelajaran, yang diterbitkan oleh perusahaan pendidikan Pearson, telah ditarik

Pada kesempatan pertama, pada 2019, buku itu ditarik setelah kelompok pro-Israel mengklaim buku-buku itu memihak Palestina.

Pearson membuat perubahan pada buku teks setelah saran dari Dewan Deputi Yahudi Inggris dan Pengacara Inggris untuk Israel.

Kontroversi seputar buku teks “Conflict in the Middle East c1945-1995,” diterbitkan pada 2016, dan “The Middle East: Conflict, Crisis and Change 1917-2012,” diterbitkan pada 2017.

Baca juga: Berita Hoax Iran Memicu Retorika Anti-Saudi dan Anti-Israel di Inggris

Pada 2019, Federasi Zionis menyerukan pencabutan dan Pearson menugaskan Parallel Histories.

Sebuah organisasi yang membantu siswa memahami konflik dari berbagai sudut pandang, untuk memeriksa kualitas dan keakuratannya.

Michael Davies, mantan guru sejarah dan pendiri Parallel Histories, mengatakan laporannya tidak menemukan bias di keseluruhan isi buku.

Tetapi Dewan Deputi Yahudi Inggris dan Pengacara Inggris untuk Israel terus menolak buku teks tersebut.

Mereka mengklaim sangat bias terhadap Israel.

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved