Breaking News:

Berita Gayo Lues

Kasus Dugaan Korupsi Makan Minum Anggota DPRK Gayo Lues, Jaksa Selamatkan Uang Negara Rp 800 Juta

Sampai saat ini lebih dari 20 saksi yang sudah dimintai keterangan oleh penyidik Kejari Gayo Lues.

Penulis: Asnawi Luwi | Editor: Saifullah
Internet
Ilustrasi 

Laporan Asnawi Luwi | Banda Aceh 

SERAMBINEWS.COM, BANDA ACEH - Kejaksaan Negeri atau Kejari Gayo Lues terus mendalami dugaan tindak pidana korupsi uang makan dan minum anggota DPRK (Kegiatan Peningkatan Pelayanan Rumah Tangga Pimpinan DPRK) Gayo Lues Tahun 2018.

Informasi yang dihimpun Serambinews.com di laman Kejaksaan Tinggi Aceh, Rabu (9/6/2021), menyebutkan, dalam kasus ini lebih 20 saksi sudah diperiksa dalam dugaan tindak pidana korupsi yang merugikan keuangan negara Rp1.050.000.000, dari total anggaran Rp1,3 miliar tersebut.

Sampai saat ini lebih dari 20 saksi yang sudah dimintai keterangan oleh penyidik Kejari Gayo Lues.

Ada beberapa saksi yang sudah mengembalikan kerugian keuangan negara dari sebelumnya Rp 220 juta, sekarang mencapai Rp784 juta.

Sedangkan uang yang dikembalikan ke kas daerah sebelum kasus ini diselidiki Rp 19 juta lebih.

Baca juga: Pendangkalan Alur Pelayaran Anak Laut, Jadi Kendala Kapal Nalayan di Aceh Singkil Beroperasi

Baca juga: Presiden Prancis Emmanuel Macron Ditampar Pria Tak Dikenal, Begini Kronologisnya

Baca juga: VIRAL Pesta Pernikahan di Pinggir Jalan, Sesi Foto Pengantin Terganggu Ada Kerbau Lewat Pelaminan

Jadi total uang yang diamankan di rekening khusus penyelamatan harta negara kejaksaan sudah mencapai Rp 800 juta lebih.

Berdasarkan hasil audit BPKP Perwakilan Aceh, kerugian keuangan negara dalam kasus itu mencapai Rp1.050.000.000.

Namun saat ini, hasil audit itu masih dalam proses perbaikan urutan item oleh BPKP dan belum dikirimkan ke Kejari Gayo Lues secara rinci.(*) 

Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved