Breaking News:

Internasional

Benjamin Netanyahu Bersumpah, Siap Jatuhkan Pemerintahan Baru dan Kembali Memimpin Negara

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu berakhir pada Minggu (13/6/2021) malam seusai berkuasa 12 tahun.

Editor: M Nur Pakar
AFP
Para pendukung Benjamin Netanyahu melakukan demonstran Israel dekat layar yang menunjukkan wajah baru pemerintahan koalisi baru di Jerusalem, Minggu (13/6/2021) malam. 

SERAMBINEWS.COM, JERUSALEM - Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu berakhir pada Minggu (13/6/2021) malam seusai berkuasa 12 tahun.

Kegagalannya kembali memimpin, setelah pemungutan suara parlemen yang mendukung pemerintah koalisi baru yang dipimpin oleh sayap kanan.

Netanyahu yang diperangi sebelumnya bersumpah bahwa

“jika takdir kita menjadi oposisi, kita akan melakukannya dengan kepala tegak."

"Sampai kita menjatuhkan pemerintah yang buruk ini."

"Kemudian, kembali memimpin negara dengan cara kita.”

 

Baca juga: Parlemen Israel, Knesset Setujui Koalisi Baru, Netanyahu Disingkirkan, Partai Likud Jadi Oposisi

Khaled Elgindy, rekan nonresiden di Pusat Kebijakan Timur Tengah di Brookings Institution, mengatakan kepada Arab News:

" Netanyahu mungkin turun tetapi dia tidak keluar."

Elgindy mengatakan Netanyahu dan para pendukungnya akan melakukan segala cara untuk menjatuhkan pemerintah baru yang sangat rapuh ini.

"Apakah itu membutuhkan waktu seminggu, sebulan, atau setahun? tanyanya.

Kabinet baru disusun oleh pemimpin oposisi sentris Yair Lapid dan ultranasionalis Naftali Bennett.

Yang terakhir, seorang jutawan hi-tech hawkish, kemungkinan akan menjabat sebagai perdana menteri selama dua tahun.

Sebelum mantan pembawa acara TV Lapid mengambil alih.

Wadi Abunassar, Direktur Pusat Konsultasi Internasional yang berbasis di Haifa, kepada Arab News, Minggu (13/6/2021) mengatakan sulit untuk membicarakan akhir era Netanyahu.

Halaman
12
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved