Breaking News:

Internasional

Jaksa Israel Dakwa Seorang Polisi Perbatasan, Membunuh Pria Palestina Autis Secara Sembrono

Jaksa Israel pada Kamis (17/6/2021) mendakwa petugas polisi perbatasan, membunuh secara sembrono pria Palestina autis di Kota Tua Jerusalem tahun lalu

Editor: M Nur Pakar
AP/File
Rana, ibunda Eyad Hallaq, memegang fotonya di rumah mereka di Jerusalem. 

Jaksa Israel mengatakan:

”Mereka mengatakan kematian Hallaq adalah insiden serius dan tidak menguntungkan."

"Petugas itu menembaknya dengan alasan tidak masuk akal bahwa dia akan menyebabkan kematiannya.

Menurut akun pada saat itu, Hallaq ditembak setelah melarikan diri dan gagal mengindahkan panggilan untuk berhenti.
Dua anggota Polisi Perbatasan paramiliter Israel kemudian mengejar Hallaq ke tempat sampah.

Menembaknya saat dia meringkuk di samping tempat sampah.

Kementerian Kehakiman mengatakan pada Oktober 2020, ketika jaksa merekomendasikan dakwaan terhadap petugas tersebut.

Hallaq yang terluka menunjuk ke seorang wanita yang dia kenal dan menggumamkan sesuatu.

Baca juga: Jordania Terpilih sebagia Ketua Komite Arab untuk Menghentikan Agresi Israel di Palestina

Petugas kemudian menoleh ke wanita itu dan bertanya dalam bahasa Arab.

“Di mana pistolnya?”

Dia menjawab:

"Pistol apa?"

Pada saat itu, petugas yang sedang diselidiki menembak lagi ke Hallaq.

Wanita yang disebutkan dalam pernyataan itu tampaknya adalah guru Hallaq, yang bersamanya pagi itu.

Pada saat penembakan, dia mengatakan kepada sebuah stasiun TV Israel dia telah berulang kali menyebut ke polisi bahwa dia cacat."

Halaman
123
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved