Breaking News:

Internasional

Penterjemah Afghanistan Kabur dari Buruan Taliban, Mendarat di Inggris

Penterjemah Afghanistan yang bekerja dengan militer Inggris yang takut serangan balasan dari Taliban telah mendara di Inggris.

Editor: M Nur Pakar
AFP PHOTO
Pasukan Taliban.(AFP PHOTO) 

SERAMBINEWS.COM, LONDON - Penterjemah Afghanistan yang bekerja dengan militer Inggris yang takut serangan balasan dari Taliban telah mendara di Inggris.

Hal itu sebagai bagian dari skema relokasi, kata juru kampanye pada Rabu (23/6/2021).

Aliansi Sulha seorang penerjemah Afghanistan kepada AFP mengatakan kelompok penerjemah pertama mendarat di Birmingham, Inggris tengah, pada Selasa (22/6/2021) malam.

Dia menambahkan memperkirakan para pendatang akan masuk ke karantina Covid-19 selama 14 hari.

Pemerintah menolak mengomentari laporan tentang keberangkatan penerbangan.

Baca juga: Taliban Minta Warga Afghanistan yang Telah Bekerja dengan Pasukan Asing Tidak Perlu Takut

Karena kekhawatiran tentang keselamatan para penerjemah Afghanistan yang direlokasi dan keluarga mereka.

Pada akhir Mei 2021, Inggris mengumumkan mempercepat rencana relokasi staf Afghanistan yang bekerja dengan militer dan keluarga mereka.

Khususnya menjelang rencana penarikan pasukan NATO pimpinan AS dari Afghanistan.

Di bawah skema relokasi untuk mantan dan staf Afghanistan saat ini, lebih dari 1.300 pekerja dan keluarga mereka telah dibawa ke Inggris.

Lebih dari 3.000 warga Afghanistan diperkirakan akan dimukimkan kembali di bawah rencana yang dipercepat, kata pemerintah.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved