Breaking News:

Feature

Terjebak PPKM di Jakarta, Balita Bocor Jantung asal Aceh Tamiang tidak Dirawat di RS

“Sebelumnya kami di RSUZA, dirujuk ke Jakarta tanggal 23 Juni, tapi tidak bisa dirawat karena PPPKM, ruangan terbatas,” kata Lukman Syarif, ayah Habib

Penulis: Rahmad Wiguna | Editor: Nurul Hayati
For Serambinews.com
Habib Al Fitrah bersama ibunya saat menjalani perawatan di sebuah rumah sakit di Jakarta, beberapa waktu lalu. 

“Sebelumnya kami di RSUZA, dirujuk ke Jakarta tanggal 23 Juni, tapi tidak bisa dirawat karena PPPKM, ruangan terbatas,” kata Lukman Syarif, ayah Habib kepada Serambinews.com melalui saluran telepon, Rabu (18/8/2021).

Laporan Rahmad Wiguna | Aceh Tamiang

SERAMBINEWS.COM, KUALASIMPANG – Seorang balita asal Aceh Tamiang tidak mendapatkan pelayanan maksimal dari rumah sakit di Jakarta, akibat Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM).

Merujuk diagnosa dokter, balita tersebut seharusnya mendapat perhatian tim medis secara intensif.

Habib Al Fitrah, balita berusia 1,2 tahun saat ini hanya bisa terbaring lemah di kos-kosan yang dikontrak ayahnya di Kota Bambu Selatan, Kecamatan Palmerah, Jakarta Barat.

Seharusnya terhitung tangga 23 Juni, Habib dirawat intensif di rumah sakit sesuai rujukan RSUZA Banda Aceh.

“Sebelumnya kami di RSUZA, dirujuk ke Jakarta tanggal 23 Juni, tapi tidak bisa dirawat karena PPPKM, ruangan terbatas,” kata Lukman Syarif, ayah Habib kepada Serambinews.com melalui saluran telepon, Rabu (18/8/2021).

Kondisi ini memaksa Lukman, mengontrak kos-kosan yang berada persis di belakang rumah sakit rujukan si Jakarta.

Baca juga: Penderita Sakit Jantung Aman Divaksin

Kebijakan ini merupakan solusi terbaik, karena sewaktu-waktu bisa datang ke RS sesuai jadwal yang telah diatur dokter.

Rumah itu dihuninya bersama istri yang selalu setia merawat Habib.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved